-->

Sunday, June 3, 2007

Sekelip Mata Berubah

Taufik bagaikan tidak percaya saat terpandang seorang gadis berkebaya putih tanpa kerudung melewati ruang matanya. Hatinya berkata "inikah Hidayah yang pernah aku kenali..."

Hidayah gadis solehah, menjaga kehormatan dan berpegang teguh pada agama. Kenapa kini telah berubah. Kalau dulu dia amat sopan berjubah dan melabuhkan jilbabnya. Wajah lembutnya ditutupi kain cadar. Membuatkan lelaki ingin mengintai di balik cadar itu. Kini paparannya gratis saja.

Mungkinkah tertipu dengan Dunya yang penuh pancaroba sedangkan Hidayah dulunya pelajar yang pintar. Hidayah belajar hingga ke universiti. Pernah mendapat gelar siswa terbaik. Tidak cukupkah ilmunya untuk memelihara imannya.

Mungkinkah ini angkara hiruk-pikuk Ashimah yang membahang dan merimaskan sehingga memaksa Hidayah mengubah penampilannya. Tidak tahan dengan panahan mata-mata jengkil dan kata-kata menghina. 'Tak up to date' meluluhkan niqab dan hijab.

Apakah ini godaan Amwal, sehingga membuat Hidayah lupa pada ajaran agama. Melupakan segala yang telah di pelajari sejak kecil. Semua yang telah diamalkan selama ini. Apakah kaitannya. Amwal mampu memukau. Amwal mampu menyesatkan pemujanya.

Atau ini penangan godaan cinta si Rijal. Kata-kata manis dan rayu memaksa Hidayah mempamerkan keindahan rambutnya. Melupakan bahawa auratnya perlu di jaga. Katakan saja cinta itu membutakan.

Atau ini pengaruh Zumala'. Hidup dalam era kemodenan di negara Malaysia Boleh. Membolehkan saja apa yang difikirkan boleh. Boleh blah bagi apa-apa jua yang tidak boleh. Zaman ranggi metropolitan. Selamat tinggal gaya gadis kampungan.

Taufik tidak mengerti mengapa gadis seperti Hidayah menanggalkan tudungnya. Sedangkan gadis-gadis di luar sana berjuang mempertahankan hak mereka. Mempertahankan hijab mereka yang cuba di singkap.

Taufik tidak mendapat jawapan atas perubahan Hidayah. Dia termangu. Hidayah yang akrab di waktu kecilnya mula berubah. Hati kecilnya berkata "mengapakah segalanya terjadi..."

Taufik inginkan Hidayah yang dulu. Tapi setelah hari ini, Taufik harus mencari kembali Hidayah yang pergi. Taufik tidak akan membiarkan insan yang akrab dengannya lemas dalam lumpur metropolitan. Bagaimanakah harus bermula...

Ketika daun-daun itu mula kekeringan dan luruh, haruskah aku memaksa dia kembali bertunas. Sedangkan akarnya terus kekeringan. Tanpa disirami dan tanpa dibajai. Aku mungkin hanya ingin mengikuti kehendak hatiku. Agar ia berdaun kembali. Tanpa aku tahu mengapa semua itu berlaku. Mengapa ia layu dan berguguran.

رَبّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبنَا بَعْد إِذْ هَدَيْتنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْك رَحْمَة إِنَّك أَنْتَ الْوَهَّاب

Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau memesongkan hati kami sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisiMu; sesungguhnya Engkau jualah Tuhan yang melimpah-limpah pemberianNya.

3 comments:

De aQuSTaTiC's said...

huhuhuh. boleh kenal ke dengan hidayah?

Da Munique said...

sebenarnya aku bukan nak ceritakan pasal pompuan namanya hidayah.

tapi aku nak ceritakan pasal hidayah Allah yg boleh hilang disebabkan beberapa perkara dan mungkin banyak lagi. tidak kira siapa dia...

De aQuSTaTiC's said...

huhuhuhh... saje je munik... hehhehe