-->

Wednesday, July 25, 2007

Kata Bersulam Dusta

Berdiri pemimpin itu di hadapan aku, dia, kamu dan semua. Dia berkata "mereka yang bersalah tidak akan terlepas daripada undang-undang negara."

Itu katanya. Tapi hakikatnya tidaklah begitu. Tapi kalau dia baik dengan sang pemimpin itu pastinya bisa terlepas juga. Tapi awas kamu rakyat jelata. Kalau kamu mencuri seposen pun takkan terlepas. Jaringnya bermata halus tapi reput. Ikan kecil tersangkut, ikan besar merobek jaring.

Pemimpin itu berkata lagi "rakyat di beri kebebasan tetapi kebebasan itu ada hadnya"

Indah kata-katanya. Sebenarnya dia nak katakan "kamu semua tak bebas. Jangan cuba-cuba nak lawan saya." Senang cerita. Tapi takut kelihatan macam zalim sangat, kena cover jugak.

Pemimpin itu mengingatkan lagi "kami telah bertoleransi dan rakyat bebas untuk mengatakan apa sahaja tapi perlu memikirkan kesannya kepada masyarakat."

Sebenarnya dia ingin mengatakan "aku hanya bertoleransi pada sebahagian perkara yang memberi keuntungan pada ku. Kalau tidak, aku akan katakan itu adalah pemecah belah masyarakat."

Pemimpin itu berkata lagi "aku begitu toleran terhadap pendirian anti kepada aku dan kritikan yang dibuat, aku amat bimbang kepada kenyataan yang menghina agama dan berbau perkauman sehingga menimbulkan keresahan dalam masyarakat."

Semakin hebat ucapannya. Tetapi sebenarnya rakyat dalam keresahan atas serangan terhadap agama Islam tanpa pembelaan. Siapa yang beriya-iya berjuang atas nama perkauman dan bangsa. Di manakah ruang untuk rakyat menyatakan kritikan? Televisyen? Radio? Surat Khabar?

Pemimpin itu berkata dengan tegas, "Atas nama kebebasan, rakyatku membenarkan fitnah, pembohongan, maki hamun, kata-kata kesat, keji dan kenyataan bersifat perkauman disampaikan tanpa mengambil kira kesannya kepada masyarakat."

Aku suka ucapan ini. Memang benar, ucapan anti pemimpin itu disorot dan diteliti. Dicari mana salahnya. Penyampainya akan ditangkap. Akan dikenakan hukuman. Biar berkurang ancaman. Biar mereka merasa ketakutan.

Cuma ucapan dia dan kawan-kawannya tidak perlu begitu. Katakanlah apa korang nak kata. Kerana korang berada di pihak pemimpin itu.

[+] Read More

Saturday, July 14, 2007

Apa Boleh Buat?

Jika anda mendengar seorang pemimpin paling power dalam negara anda berkata demikian: “Keluar Islam bukan sesuatu yang tidak boleh dilakukan. Ia pernah berlaku sebelum ini. Untuk sesiapa yang tidak mahu beragama islam lagi, apa yang boleh kita buat?” [harakahdaily]. Apakah perasaan anda? Apakah anda inginkan pemimpin seperti ini terus menerajui negara anda?

Jika anda mendengar seorang mufti di negeri anda menjawab apabila ditanya mengenai ada orang yang ingin murtad, dia menjawab: "biarlah, biar dia clear, dia kafir..." dan dalam klip yang sama dia mengucapkan: "kalau dia nak murtad juga, apa kita boleh buat. dari kita menyimpan munafik yang duduk dalam agama, kita biar dia declare diri dia secara terbuka, dia kafir. keluar dari agama..." [youtube]. Anda boleh menyaksikan klip itu. Kalau aku salah memahami tegurlah aku.

Ucapan dari orang yang berbeza... tapi membawa makna yang hampir serupa. Aku taktau siapa belajar dari siapa atau siapa yang mengajar siapa. Kenapa harus biarlah dan apa boleh kita buat jawapannya. Agaknya murtad bukan satu jenayah. Tapi inilah nasib umat Islam di negara kita. Kalau rakyat berhimpun dengar ceramah, demonstrasi tau pulak nak antar FRU. Menyokong parti pembangkang lebih mendatangkan masalah dari sesapa nak murtad.

Sheikh Abul Hassan Ali Al Nadwi telah menulis dalam risalahnya "Gejala Riddah Mengapa Tiada Abu Bakar Memeranginya" menyatakan: "Di kebanyakkan negara orang-orang Islam hari ini, kita akan dapati sebahagian besar daripada orang-orang yang memegang teraju pemerintahan, terdiri dari pemeluk-pemeluk agama baru ini, sungguhpun cara mereka bertaqlid agak berlainan. Boleh jadi di antara mereka ini ada yang mengakui beragama Islam, tetapi dengan lisan sahaja sedangkan perbuatan mereka dipengaruhi oleh falsafah kebendaan dari barat yang menjadi asas penting bagi faham Mulhid (atheism).

Kalau Fabio Capello dengan gaya sepakbola ultra defensive berjaya membawa Real Madrid menjadi juara liga Sepanyol pun tersingkir dari jawatannya, hanya kerana tidak memberikan gaya permainan yang diharapkan. Itu baru sebuah kelab bolasepak. Tapi bagaimana seorang pemimpin negara tidak tahu nak buat apa kalau rakyat negaranya murtad. Nampaknya rakyat kena tahu nak buat camne. Jangan anda pun join sekali berkata, biarlah... apa boleh buat.

يَوْمَ تَبْيَضُّ وُجُوهٌ وَتَسْوَدُّ وُجُوهٌ فَأَمَّا الَّذِينَ اسْوَدَّتْ وُجُوهُهُمْ أَكَفَرْتُمْ بَعْدَ إِيمَانِكُمْ فَذُوقُوا الْعَذَابَ بِمَا كُنْتُمْ تَكْفُرُونَ

Ertinya : Ingatlah akan hari kiamat Yang padanya ada muka orang-orang menjadi putih berseri, dan ada muka orang-orang menjadi hitam legam. Adapun orang-orang Yang telah hitam legam mukanya, (Mereka akan ditanya secara menempelak): "Patutkah kamu kufur ingkar sesudah kamu beriman? oleh itu rasalah azab seksa neraka disebabkan kekufuran kamu itu". surah Ali-Imran 106

[+] Read More

Wednesday, July 4, 2007

Sempat Dalam Sempit

Niatnya nampak baik. Nak suruh orang berhenti. Sebab membahayakan kesihatan. Tapi kenapa hanya harga yang menjadi sasaran. Dah berapa lama usaha ni dijalankan. Dah berapa kali naik harga. Tapi jumlah yang mengguna tetap bertambah. Mungkin kita boleh bertanya, betul ker nak suruh diorang ni berhenti. Macamane dengan beberapa barang dan cas perkhidmatan yang dinaikkan? Nak suruh berhenti gak ker? Mungkin saja kiasan aku tak berapa mengena.

Katakan saja menaikkan harga rokok adalah langkah terbaik mampu dilaksanakan oleh kerajaan. Bagaimana boleh kempen untuk taknak tapi masa yang sama masih banyak dan mudah didapati di pasaran. Iklan rokok lebih banyak dari kempen taknak merokok. Adakah kerana pengguna bertambah, maka ini adalah kesempatan yang terbaik untuk menaikkan harga. Kan ini memang fungsi penawaran dan permintaan. Bila banyak permintaan, harga akan naik. Perang candu belum tamat kerana lesen candu belum sampai tarikh luput.

“Jumlah perokok di negara kita secara kasar ialah enam juta orang dengan lapan peratus daripadanya adalah perokok wanita. Sebelum ini hanya empat peratus sahaja tetapi kebelakangan ini trend perokok wanita meningkat 100 peratus,” ni Datuk Lee Kah Choon, Setiausaha Parlimen Kementerian Kesihatan yang kuar kenyataan.

Kalau aku sebagai orang yang ada ladang tembakau. Tidak bermasalah, sebab tembakau kat Malaysia ni memang ada market. Kadang tak cukup, siap import dari luar. Tiada masalah dengan kenaikkan ini. Kalau aku juga kerajaan yang mengeluarkan lesen. Aku juga setuju dengan kenaikkan ini. Rakyat boleh berhenti merokok. Kenaikkan duti eksais tembakau yang masuk dalam kantung negara. Sebanyak tiga sen sebatang. 60 sen sekotak untuk sekotak rokok 20 batang.

Tapi kalau aku seorang perokok. Mungkin akan berfikir-fikir untuk berhenti. Takpun, mengira kembali belanjawan bulanan. Bahagian mana hendak dikurangkan. Mungkin boleh cilok sikit duit belanja dapur. Berapa yang perlu dibayar kalau setahun rakyat akan menghisap 19 billion batang rokok? Thank you for smoking. Hehe.

Kalau pernah terbaca satu berita, bertajuk 'harga rokok di Malaysia paling murah'. Kalau nak dibandingkan negara lain. Jadinya, kalau dinaikkan harga akan menyebabkan perokok tidak mampu membeli dan seterusnya akan berhenti. Harap-harap agar menjadi kenyataan. Tapi jangan sampai meningkat kadar jenayah. Tak mampu nak beli, diorang mencuri. Pernahkah anda tiba2 dipaksa menyerahkan wang kerana orang itu hendak membeli rokok? Kalau tak pernah. Boleh tanya anak sedara aku.

Kalau benar-benar ingin menjadikan rakyat Malaysia sihat. Kenapa tak ikut contoh Nabi Muhammad mengharamkan arak. Saat orang Madinah begitu tegar gila bangkong meminum arak. Nabi Muhammad berjaya mengharamkan arak pada tahun ketiga hijrah. Sahabat-sahabat berhenti. Menumpahkan arak-arak mereka. Memecahkan tempayan-tempayan arak mereka. Adakah dengan cara menaikkan cukai arak ketika tu. Supaya orang Madinah tak boleh beli arak. Baginda turut mengharamkan pengilang, peminum, pembekal, penuang, tukang jual, tolong beli dan yang makan duit arak tu termasuklah yang keluarkan lesen sekali.

Memanglah mengubah manusia ni tak mudah. Baginda memerlukan 13 tahun untuk mengubah akidah penduduk Mekah. Nabi mengambil masa 10 tahun untuk melaksanakan syariah. Tapi kat negara kita, arak tak haram apatah lagi rokok. Tapi yang menjadi masalahnya time PASTI, Sekolah Agama Rakyat, penceramah pulak kena haramkan.

Kalau merokok membahayakan kesihatan. Kenapa yer masih dibenarkan petani menanam tembakau. Kenapa masih dibenarkan pengilang mengeluarkan rokoknya. Kenapa kerajaan masih membenarkan kilang-kilang ini beroperasi. Nasib baik ayat tu tak gunakan "rokok itu boleh membunuh". Maka tanyalah siapa pembunuhnya. Penanam tembakaukah? atau penjual rokok kah? atau pengilang kah? Kalau kilang rokok, siapakah yang mengeluarkan lesen untuk membunuh? Sendiri pikir lah dol.

Fakta Mengenai Rokok:

3 Pengilang rokok utama di Malaysia. mengeluarkan sekitar 19 bilion batang rokok tiap-tiap tahun untuk pasaran tempatan. Menggunakan sekitar 15 juta kilogram tembakau. 5 juta kilogram tembakau yang diimport. Pendapatan pengilang-pengilang rokok utama sekitar RM650 juta dalam pertukaran wang asing dalam tahun 1999.

Ingin tahu lebih lanjut kenapa diorang tanam tembakau tak tanam benda lain. Korang boleh pegi lawan sendiri laman rasmi Lembaga Tembakau Negara. Ataupun soal jawab mengenai tembakau.

Cukai rokok naik, kerajaan kaut untung atas sengsara perokok?
Cukai naik, rokok kotak besar RM8

[+] Read More

Wednesday, June 13, 2007

Ketika Mas Gagah Pergi

Sebuah cerpen yang aku baca hari ini. Cukup best. Bagi aku ler. Boleh kasi airmata meleleh. Kisah mengenai Hidayah dan Dakwah.

So, aku nak share ngan kengkawan yang lain. Boleh donlod dengan klik link kat tajuknya. File pdf yg cantik macam kat gambar. Bacalah...

Ketika Mas Gagah Pergi
Oleh : Helvi Tyana Rosa

Mas gagah berubah! Ya, beberapa bulan belakangan ini masku, sekaligus saudara kandungku satu-satunya itu benar-benar berubah!

Mas Gagah Perwira Pratama, masih kuliah di Tehnik Sipil UI semester tujuh. Ia seorang kakak yang sangat baik, cerdas, periang dan tentu saja…ganteng !Mas Gagah juga sudah mampu membiayai sekolahnya sendiri dari hasil mengajar privat untuk anak-anak SMA.

Sejak kecil aku sangat dekat dengannya. Tak ada rahasia di antara kami. Ia selalu mengajakku ke mana ia pergi. Ia yang menolong di saat aku butuh pertolongan. Ia menghibur dan membujuk di saat aku bersedih. Membawakan oleh-oleh sepulang sekolah dan mengajariku mengaji. Pendek kata, ia selalu melakukan hal-hal yang baik, menyenangkan dan berarti banyak bagiku.

Saat memasuki usia dewasa, kami jadi semakin dekat. Kalau ada saja sedikit waktu kosong, maka kami akan menghabiskannya bersama. Jalan-jalan, nonton film atau konser musik atau sekedar bercanda dengan teman-teman. Mas Gagah yang humoris itu akan membuat lelucon-lelocon santai hingga aku dan teman-temanku tertawa terbahak. Dengan sedan putihnya ia berkeliling mengantar teman-temanku pulang usai kami latihan teater. Kadang kami mampir dan makan-makan dulu di restoran, atau bergembira ria di Dufan Ancol.

Tak ada yang tak menyukai Mas Gagah. Jangankan keluarga atau tetangga, nenek-kakek, orang tua dan adik kakak teman-temanku menyukai sosoknya.

"Kakak kamu itu keren, cute, macho dan humoris. Masih kosong nggak sih?"

"Git, gara-gara kamu bawa Mas Gagah ke rumah, sekarang orang rumahku suka membanding-bandingkan teman cowokku sama Mas Gagah lho! Gila, berabe kan?!"

"Gimana ya Git, agar Mas Gagah suka padaku?"

Dan banyak lagi lontaran-lontaran senada yang mampir ke kupingku. Aku Cuma mesem-mesem bangga.

Pernah kutanyakan pada Mas Gagah mengapa ia belum juga punya pacar. Apa jawabnya?

"Mas belum minat tuh! Kan lagi konsentrasi kuliah. Lagian kalau Mas pacaran…, banyak anggaran. Banyak juga yang patah hati! He..he..he…"Kata Mas Gagah pura-pura serius.

Mas Gagah dalam pandanganku adalah cowok ideal. Ia serba segalanya. Ia punya rancangan masa depan, tetapi tak takut menikmati hidup. Ia moderat tetapi tidak pernah meninggalkan shalat!

Itulah Mas Gagah!

Tetapi seperti yang telah kukatakan, entah mengapa beberapa bulan belakangan ini ia berubah! Drastis! Dan aku seolah tak mengenal dirinya lagi. Aku sedih. Aku kehilangan. Mas Gagah yang kubanggakan kini entah kemana…

"Mas Gagah! Mas! Mas Gagaaaaaahhh!" teriakku kesal sambil mengetuk pintu kamar Mas Gagah keras-keras. Tak ada jawaban. Padahal kata Mama, Mas Gagah ada di kamarnya. Kulihat stiker metalik di depan pintu kamar Mas Gagah. Tulisan berbahasa Arab gundul. Tak bisa kubaca. Tetapi aku bisa membaca artinya: Jangan masuk sebelum memberi salam!

"Assalaamu'alaikum!"seruku.

Pintu kamar terbuka dan kulihat senyum lembut Mas Gagah.

"Wa alaikummussalaam warohmatullahi wabarokatuh. Ada apa Gita? Kok teriak-teriak seperti itu?" tanyanya.

"Matiin kasetnya!"kataku sewot.

"Lho memangnya kenapa?"

"Gita kesel bin sebel dengerin kasetnya Mas Gagah! Memangnya kita orang Arab…, masangnya kok lagu-lagu Arab gitu!" aku cemberut.

"Ini Nasyid. Bukan sekedar nyanyian Arab tapi dzikir, Gita!"

"Bodo!"

"Lho, kamar ini kan daerah kekuasaannya Mas. Boleh Mas melakukan hal-hal yang Mas sukai dan Mas anggap baik di kamar sendiri," kata Mas Gagah sabar. "Kemarin waktu Mas pasang di ruang tamu, Gita ngambek.., Mama bingung. Jadinya ya dipasang di kamar."

"Tapi kuping Gita terganggu Mas! Lagi asyik dengerin kaset Air Supply yang baru…,eh tiba-tiba terdengar suara aneh dari kamar Mas!"

"Mas kan pasang kasetnya pelan-pelan…"

"Pokoknya kedengaran!"

"Ya, wis. Kalau begitu Mas ganti aja dengan nasyid yang bahasa Indonesia atau bahasa Inggris. Bagus lho!"

"Ndak, pokoknya Gita nggak mau denger!" Aku ngeloyor pergi sambil membanting pintu kamar Mas Gagah.

Heran. Aku benar-benar tak habis pikir mengapa selera musik Mas Gagah jadi begitu. Ke mana kaset-kaset Scorpion, Wham, Elton John, Queen, Eric Claptonnya?"

"Wah, ini nggak seperti itu Gita! Dengerin Scorpion atau Eric Clapton belum tentu mendatangkan manfaat, apalagi pahala. Lainlah ya dengan nasyid senandung islami. Gita mau denger? Ambil aja di kamar. Mas punya banyak kok!" begitu kata Mas Gagah.

Oala.

Sebenarnya perubahan Mas Gagah nggak Cuma itu. Banyak. Terlalu banyak malah! Meski aku cuma adik kecilnya yang baru kelas dua SMA, aku cukup jeli mengamati perubahan-perubahan itu. Walau bingung untuk mencernanya.

Di satu sisi kuakui Mas Gagah tambah alim. Shalat tepat waktu berjamaah di Mesjid, ngomongnya soal agama terus. Kalau aku iseng mengintip dari lubang kunci, ia pasti lagi ngaji atau membaca buku Islam. Dan kalau aku mampir ke kamarnya, ia dengan senang hati menguraikan isi buku yang dibacanya, atau malah menceramahiku. Ujung-ujungnya "Ayo dong Gita, lebih feminim. Kalau kamu mau pakai rok, Mas rela deh pecahin celengan buat beliin kamu rok atau baju panjang. Muslimah kan harus anggun. Coba adik manis, ngapain sih rambut ditrondolin begitu!"

Uh. Padahal dulu Mas Gagah oke-oke saja melihat penampilanku yang tomboy. Dia tahu aku cuma punya dua rok! Ya rok seragam sekolah itu saja! Mas Gagah juga tidak pernah keberatan kalau aku meminjam baju kaos atau kemejanya. Ia sendiri dulu selalu memanggilku Gito, bukan Gita! Eh sekarang pakai panggil adik manis segala!

Hal lain yang nyebelin, penampilan Mas Gagah jadi aneh. Sering juga Mama menegurnya.

"Penampilanmu kok sekarang lain Gah?"

"Lain gimana Ma?"

"Ya nggak semodis dulu. Nggak dendy lagi. Biasanya kamu kan paling sibuk sama penampilan kamu yang kayak cover boy itu…"

Mas Gagah cuma senyum. "Suka begini Ma. Bersih, rapi meski sederhana. Kelihatannya juga lebih santun."

Ya, dalam pandanganku Mas Gagah kelihatan menjadi lebih kuno, dengan kemeja lengan panjang atau baju koko yang dipadu dengan celana panjang semi baggy-nya. "Jadi mirip Pak Gino." Komentarku menyamakannya dengan supir kami. "Untung aja masih lebih ganteng."

Mas Gagah cuma tertawa. Mengacak-acak rambutku dan berlalu. Mas Gagah lebih pendiam? Itu juga kurasakan. Sekarang Mas Gagah nggak kocak seperti dulu. Kayaknya dia juga males banget ngobrol lama dan bercanda sama perempuan. Teman-temanku bertanya-tanya. Thera, peragawati sebelah rumah kebingungan.

Dan..yang paling gawat, Mas Gagah emoh salaman sama perempuan! Kupikir apa sih maunya Mas Gagah?"

"Sok kece banget sih Mas? Masak nggak mau jabatan tangan sama Tresye? Dia tuh cewek paling beken di sanggar Gita tahu?" tegurku suatu hari. "Jangan gitu dong. Sama aja nggak menghargai orang!"

"Justru karena Mas menghargai dia, makanya Mas begitu," dalihnya, lagi-lagi dengan nada yang amat sabar. "Gita lihat kan gaya orang Sunda salaman? Santun tetapi nggak sentuhan. Itu yang lebih benar!"

Huh, nggak mau salaman. Ngomong nunduk melulu…, sekarang bawa-bawa orang Sunda. Apa hubungannya?"

Mas Gagah membuka sebuah buku dan menyorongkannya kepadaku."Baca!"

Kubaca keras-keras. "Dari Aisyah ra. Demi Allah, demi Allah, demi Allah, Rasulullah Saw tidak pernah berjabatan tangan dengan wanita kecuali dengan mahromnya. Hadits Bukhori Muslim."

Mas Gagah tersenyum.

"Tapi Kyai Anwar mau salaman sama Mama. Haji Kari, Haji Toto, Ustadz Ali…," kataku.

"Bukankah Rasulullah qudwatun hasanah? Teladan terbaik?" Kata Mas Gagah sambil mengusap kepalaku. "Coba untuk mengerti ya dik manis?"

Dik manis? Coba untuk mengerti? Huh! Dan seperti biasa aku ngeloyor pergi dari kamar Mas Gagah dengan mangkel.

Menurutku Mas Gagah terlalu fanatik. Aku jadi khawatir, apa dia lagi nuntut ilmu putih? Ah, aku juga takut kalau dia terbawa orang-orang sok agamis tapi ngawur. Namun akhirnya aku tidak berani menduga demikian. Mas Gagah orangnya cerdas sekali. Jenius malah. Umurnya baru dua puluh satu tahun tetapi sudah tingkat empat di FT-UI. Dan aku yakin mata batinnya jernih dan tajam. Hanya…yaaa akhir-akhir ini dia berubah. Itu saja. Kutarik napas dalam-dalam.

"Mau kemana Gita?"

"Nonton sama temen-temen." Kataku sambil mengenakan sepatu."Habis Mas Gagah kalau diajak nonton sekarang kebanyakan nolaknya."

"Ikut Mas aja yuk!"

"Ke mana? Ke tempat yang waktu itu lagi? Ogah. Gita kayak orang bego di sana!"

Aku masih ingat jelas. Beberapa waktu lalu Mas Gagah mengajak aku ke rumah temannya. Ada pengajian. Terus pernah juga aku diajak menghadiri tablig akbar di suatu tempat. Bayangin, berapa kali aku diliatin sama cewek lain yang kebanyakan berjilbab itu. Pasalnya aku ke sana dengan memakai kemeja lengan pendek, jeans belel dan ransel kumalku. Belum lagi rambut trondol yang tidak bisa disembunyiin. Sebenarnya Mas Gagah menyuruhku memakai baju panjang dan kerudung yang biasa Mama pakai ngaji. Aku nolak sambil ngancam nggak mau ikut.

"Assalamualaikum!" terdengar suara beberapa lelaki.
Mas Gagah menjawab salam itu. Tak lama kulihat Mas Gagah dan teman-temannya di ruang tamu. Aku sudah hafal dengan teman-teman Mas Gagah. Masuk, lewat, nunduk-nunduk, nggak ngelirik aku…, persis kelakuannya Mas Gagah.

"Lewat aja nih, Gita nggak dikenalin?"tanyaku iseng.

Dulu nggak ada teman Mas Gagah yang tak akrab denganku. Tapi sekarang, Mas Gagah bahkan nggak memperkenalkan mereka padaku. Padahal teman-temannya lumayan handsome.
Mas Gagah menempelkan telunjuknya di bibir. "Ssssttt."

Seperti biasa aku bisa menebak kegiatan mereka. Pasti ngomongin soal-soal keislaman, diskusi, belajar baca Quran atau bahasa Arab… yaa begitu deh!

"Subhanallah, berarti kakak kamu ihkwan dong!" Seru Tika setengah histeris mendengar ceritaku. Teman akrabku ini memang sudah hampir sebulan berjilbab rapi. Memusiumkan semua jeans dan baju-baju you can see-nya.

"Ikhwan?' ulangku. "Makanan apaan tuh? Saudaranya bakwan atau tekwan?" Suaraku yang keras membuat beberapa makhluk di kantin sekolah melirik kami.

"Husy, untuk laki-laki ikhwan dan untuk perempuan akhwat. Artinya saudara. Biasa dipakai untuk menyapa saudara seiman kita." Ujar Tika sambil menghirup es kelapa mudanya. "Kamu tahu Hendra atau Isa kan? Aktivis Rohis kita itu contoh ikhwan paling nyata di sekolah ini."

Aku manggut-manggut. Lagak Isa dan Hendra memang mirip Mas Gagah.

"Udah deh Git. Nggak usah bingung. Banyak baca buku Islam. Ngaji. Insya Allah kamu akan tahu menyeluruh tentang agama kita ini. Orang-orang seperti Hendra, Isa atau Mas Gagah bukanlah orang-orang yang error. Mereka hanya berusaha mengamalkan Islam dengan baik dan benar. Kitanya aja yang belum ngerti dan sering salah paham."

Aku diam. Kulihat kesungguhan di wajah bening Tika, sobat dekatku yang dulu tukang ngocol ini. Tiba-tiba di mataku ia menjelma begitu dewasa.

"Eh kapan kamu main ke rumahku? Mama udah kangen tuh! Aku ingin kita tetap dekat Gita…mesti kita mempunyai pandangan yang berbeda, " ujar Tika tiba-tiba.

"Tik, aku kehilangan kamu. Aku juga kehilangan Mas Gagah…" kataku jujur. "Selama ini aku pura-pura cuek tak peduli. Aku sedih…"

Tika menepuk pundakku. Jilbab putihnya bergerak ditiup angin." Aku senang kamu mau membicarakan hal ini denganku. Nginap di rumah, yuk, biar kita bisa cerita banyak. Sekalian kukenalkan dengan Mbak Ana.

"Mbak Ana?"

"Sepupuku yang kuliah di Amerika! Lucu deh, pulang dari Amerika malah pakai jilbab. Ajaib. Itulah hidayah.

"Hidayah."

"Nginap ya. Kita ngobrol sampai malam dengan Mbak Ana!"

"Assalaamualaikum, Mas ikhwan.. eh Mas Gagah!" tegurku ramah.

'Eh adik Mas Gagah! Dari mana aja? Bubar sekolah bukannya langsung pulang!" Kata Mas Gagah pura-pura marah, usai menjawab salamku.

"Dari rumah Tika, teman sekolah, "jawabku pendek. "Lagi ngapain, Mas?"tanyaku sambil mengitari kamarnya. Kuamati beberapa poster, kaligrafi, gambar-gambar pejuang Palestina, Kashmir dan Bosnia. Puisi-puisi sufistik yang tertempel rapi di dinding kamar. Lalu dua rak koleksi buku keislaman…

"Cuma lagi baca!"

"Buku apa?"

"Tumben kamu pingin tahu?"

"Tunjukkin dong, Mas…buku apa sih?"desakku.

"Eiit…eiitt Mas Gagah berusaha menyembunyikan bukunya.
Kugelitik kakinya. Dia tertawa dan menyerah. "Nih!"serunya memperlihatkan buku yang tengah dibacanya dengan wajah yang setengah memerah.

"Naah yaaaa!"aku tertawa. Mas Gagah juga. Akhirnya kami bersama-sama membaca buku "Memilih Jodoh dan Tata Cara Meminang dalam Islam" itu.

"Maaas…"

"Apa Dik Manis?"

"Gita akhwat bukan sih?"

"Memangnya kenapa?"

"Gita akhwat atau bukan? Ayo jawab…" tanyaku manja.

Mas Gagah tertawa. Sore itu dengan sabar dan panjang lebar, ia berbicara padaku. Tentang Allah, Rasulullah. Tentang ajaran Islam yang diabaikan dan tak dipahami umatnya. Tentang kaum Muslimin di dunia yang selalu menjadi sasaran fitnah serta pembantaian dan tentang hal-hal-lainnya. Dan untuk pertamakalinya setelah sekian lama, aku kembali menemukan Mas Gagahku yang dulu.

Mas Gagah dengan semangat terus bicara. Terkadang ia tersenyum, sesaat sambil menitikan air mata. Hal yang tak pernah kulihat sebelumnya.

"Mas kok nangis?"

"Mas sedih karena Allah, Rasul dan Islam kini sering dianggap remeh. Sedih karena umat banyak meninggalkan Quran dan sunnah, juga berpecah belah. Sedih karena saat Mas bersenang-senang dan bisa beribadah dengan tenang, saudara-saudara seiman di belahan bumi lainnya sedang digorok lehernya, mengais-ngais makanan di jalan dan tidur beratap langit."

Sesaat kami terdiam. Ah Mas Gagah yang gagah dan tegar ini ternyata sangat perasa. Sangat peduli…

"Kok tumben Gita mau dengerin Mas ngomong?" Tanya Mas Gagah tiba-tiba.

"Gita capek marahan sama Mas Gagah!" ujarku sekenanya.

"Memangnya Gita ngerti yang Mas katakan?"

"Tenang aja. Gita ngerti kok!" kataku jujur. Ya, Mbak Ana juga pernah menerangkan demikian. Aku ngerti deh meskipun tidak begitu mendalam.

Malam itu aku tidur ditemani buku-buku milik Mas Gagah. Kayaknya aku dapat hidayah.

Hari-hari berlalu. Aku dan Mas Gagah mulai dekat lagi seperti dulu. Meski aktifitas yang kami lakukan bersama kini berbeda dengan yang dulu. Kini tiap Minggu kami ke Sunda Kelapa atau Wali Songo, mendengarkan ceramah umum, atau ke tempat-tempat di mana tablig akbar digelar. Kadang cuma aku dan Mas Gagah. Kadang-kadang, bila sedikit terpaksa, Mama dan Papa juga ikut.

"Apa nggak bosan, Pa…tiap Minggu rutin mengunjungi relasi ini itu. Kebutuhan rohaninya kapan?" tegurku.
Biasanya Papa hanya mencubit pipiku sambil menyahut, "Iya deh, iya!"

Pernah juga Mas Gagah mengajakku ke acara pernikahan temannya. Aku sempat bingung, soalnya pengantinnya nggak bersanding tetapi terpisah. Tempat acaranya juga begitu. Dipisah antara lelaki dan perempuan. Terus bersama souvenir, para tamu juga diberi risalah nikah. Di sana ada dalil-dalil mengapa walimah mereka dilaksanakan seperti itu. Dalam perjalanan pulang, baru Mas Gagah memberi tahu bagaimana hakikat acara pernikahan dalam Islam. Acara itu tidak boleh menjadi ajang kemaksiatan dan kemubaziran. Harus Islami dan semacamnya. Ia juga mewanti-wanti agar aku tidak mengulangi ulah mengintip tempat cowok dari tempat cewek.
Aku nyengir kuda.

Tampaknya Mas Gagah mulai senang pergi denganku, soalnya aku mulai bisa diatur. Pakai baju yang sopan, pakai rok panjang, ketawa nggak cekakaan.
"Nyoba pakai jilbab. Git!" pinta Mas Gagah suatu ketika.
"Lho, rambut Gita kan udah nggak trondol. Lagian belum mau deh jreng.

Mas Gagah tersenyum. "Gita lebih anggun jika pakai jilbab dan lebih dicintai Allah kayak Mama."

Memang sudah beberapa hari ini Mama berjilbab, gara-garanya dinasihati terus sama Mas Gagah, dibeliin buku-buku tentang wanita, juga dikomporin oleh teman-teman pengajian beliau.

"Gita mau tapi nggak sekarang," kataku. Aku memikirkan bagaimana dengan seabreg aktivitasku, prospek masa depan dan semacamnya.

"Itu bukan halangan." Ujar Mas Gagah seolah mengerti jalan pikiranku.
Aku menggelengkan kepala. Heran, Mama yang wanita karier itu cepat sekali terpengaruh dengan Mas Gagah.

"Ini hidayah, Gita." Kata Mama. Papa yang duduk di samping beliau senyum-senyum.

"Hidayah? Perasaan Gita duluan yang dapat hidayah, baru Mama. Gita pakai rok aja udah hidayah.

"Lho! " Mas Gagah bengong.

Dengan penuh kebanggaan kutatap lekat wajah Mas Gagah. Gimana nggak bangga? Dalam acara studi tentang Islam yang diadakan FTUI untuk umum ini, Mas Gagah menjadi salah satu pembicaranya. Aku yang berada di antara ratusan peserta rasanya ingin berteriak, "Hei itu kan Mas Gagah-ku!"

Mas Gagah tampil tenang. Gaya penyampaiannya bagus, materi yang dibawakannya menarik dan retorikanya luar biasa. Semua hening mendengar ia bicara. Aku juga. Mas Gagah fasih mengeluarkan ayat-ayat Quran dan hadits. Menjawab semua pertanyaan dengan baik dan tuntas. Aku sempat bingung, "Lho Mas Gagah kok bisa sih?" Bahkan materi yang disampaikannya jauh lebih bagus daripada yang dibawakan oleh kyai-kyai kondang atau ustadz tenar yang biasa kudengar.

Pada kesempatan itu Mas Gagah berbicara tentang Muslimah masa kini dan tantangannya dalam era globalisasi. "Betapa Islam yang jelas-jelas mengangkat harkat dan martabat wanita, dituduh mengekang wanita hanya karena mensyariatkan jilbab. Jilbab sebagai busana takwa, sebagai identitas Muslimah, diragukan bahkan oleh para muslimah kita, oleh orang Islam itu sendiri, " kata Mas Gagah.

Mas Gagah terus bicara. Kini tiap katanya kucatat di hati.

Lusa ulang tahunku. Dan hari ini sepulang sekolah, aku mampir ke rumah Tika. Minta diajarkan cara memakai jilbab yang rapi. Tuh anak sempat histeris juga. Mbak Ana senang dan berulang kali mengucap hamdallah.

Aku mau kasih kejutan kepada Mas Gagah. Mama bisa dikompakin. Nanti sore aku akan mengejutkan Mas Gagah. Aku akan datang ke kamarnya memakai jilbab putihku. Kemudian mengajaknya jalan-jalan untuk persiapkan tasyakuran ulang tahun ketujuh belasku.
Kubayangkan ia akan terkejut gembira. Memelukku. Apalagi aku ingin Mas Gagah yang memberi ceramah pada acara syukuran yang insya Allah akan mengundang teman-teman dan anak-anak yatim piatu dekat rumah kami.

"Mas ikhwan! Mas Gagah! Maasss! Assalaamualaikum! Kuketuk pintu Mas Gagah dengan riang.

"Mas Gagah belum pulang. "
kata Mama.

"Yaaaaa, kemana sih, Ma??" keluhku.

"Kan diundang ceramah di Bogor. Katanya langsung berangkat dari kampus…"

"Jangan-jangan nginep, Ma. Biasanya malam Minggu kan suka nginep di rumah temannya, atau di Mesjid. "

"Insya Allah nggak. Kan Mas Gagah ingat ada janji sama Gita hari ini." Hibur Mama menepis gelisahku.

Kugaruk-garuk kepalaku yang tidak gatal. Entah mengapa aku kangen sekali sama Mas Gagah.

"Eh, jilbab Gita mencong-mencong tuh!" Mama tertawa.
Tanganku sibuk merapikan jilbab yang kupakai. Tersenyum pada Mama.

Sudah lepas Isya' Mas Gagah belum pulang juga.

"Mungkin dalam perjalanan. Bogor kan lumayan jauh.." hibur Mama lagi.

Tetapi detik demi detik menit demi menit berlalu sampai jam sepuluh malam, Mas Gagah belum pulang juga.

"Nginap barangkali, Ma." Duga Papa.

Mama menggeleng. "Kalau mau nginap Gagah selalu bilang, Pa."

Aku menghela napas panjang. Menguap. Ngantuk. Jilbab putih itu belum juga kulepaskan. Aku berharap Mas Gagah segera pulang dan melihatku memakainya.

"Kriiiinggg!" telpon berdering.

Papa mengangkat telpon,"Hallo. Ya betul. Apa? Gagah?"

"Ada apa, Pa." Tanya Mama cemas.

"Gagah…kecelakaan…Rumah Sakit Islam…" suara Papa lemah.

"Mas Gagaaaaahhhh!!!" Air mataku tumpah. Tubuhku lemas.
Tak lama kami sudah dalam perjalanan menuju Cempaka Putih. Aku dan Mama menangis berangkulan. Jilbab kami basah.

Dari luar kamar kaca, kulihat tubuh Mas Gagah terbaring lemah. Kaki, tangan dan kepalanya penuh perban. Informasi yang kudengar sebuah truk menghantam mobil yang dikendarai Mas Gagah. Dua teman Mas Gagah tewas seketika sedang Mas Gagah kritis.
Dokter melarang kami masuk ke dalam ruangan.

" Tetapi saya Gita adiknya, Dok! Mas Gagah pasti mau melihat saya pakai jilbab ini." Kataku emosi pada dokter dan suster di depanku.

Mama dengan lebih tenang merangkulku. "Sabar sayang, sabar."

Di pojok ruangan Papa dengan serius berbicara dengan dokter yang khusus menangani Mas Gagah. Wajah mereka suram.

"Suster, Mas Gagah akan hidup terus kan, suster? Dokter? Ma?" tanyaku. "Papa, Mas Gagah bisa ceramah pada acara syukuran Gita kan?" Air mataku terus mengalir.

Tapi tak ada yang menjawab pertanyaanku kecuali kebisuan dinding-dinding putih rumah sakit. Dan dari kaca kamar, tubuh yang biasanya gagah dan enerjik itu bahkan tak bergerak.

"Mas Gagah, sembuh ya, Mas…Mas..Gagah, Gita udah menjadi adik Mas yang manis. Mas..Gagah…" bisikku.

Tiga jam kemudian kami masih berada di rumah sakit. Sekitar ruang ICU kini telah sepi. Tinggal kami dan seorang bapak paruh baya yang menunggui anaknya yang juga dalam kondisi kritis. Aku berdoa dan terus berdoa. Ya Allah, selamatkan Mas Gagah…Gita, Mama, Papa butuh Mas Gagah…umat juga."

Tak lama Dokter Joko yang menangani Mas Gagah menghampiri kami. "Ia sudah sadar dan memanggil nama Papa, Mama dan Gi.."

"Gita…" suaraku serak menahan tangis.

Pergunakan waktu yang ada untuk mendampinginya sesuai permintaannya. Sukar baginya untuk bertahan. Maafkan saya…lukanya terlalu parah." Perkataan terakhir dokter Joko mengguncang perasaan, menghempaskan harapanku!.

"Mas…ini Gita Mas.." sapaku berbisik.

Tubuh Mas Gagah bergerak sedikit. Bibirnya seolah ingin mengucapkan sesuatu.
Kudekatkan wajahku kepadanya. "Gita sudah pakai jilbab, kataku lirih. Ujung jilbabku yang basah kusentuhkan pada tangannya."

Tubuh Mas Gagah bergerak lagi.

"Dzikir…Mas." Suaraku bergetar. Kupandang lekat-lekat tubuh Mas Gagah yang separuhnya memakai perban. Wajah itu begitu tenang.

"Gi..ta…"
Kudengar suara Mas Gagah! Ya Allah, pelan sekali.

"Gita di sini, Mas…"
Perlahan kelopak matanya terbuka.

"Aku tersenyum."Gita…udah pakai…jilbab…" kutahan isakku.
Memandangku lembut Mas Gagah tersenyum. Bibirnya seolah mengucapkan sesuatu seperti hamdallah.

"Jangan ngomong apa-apa dulu, Mas…" ujarku pelan ketika kulihat ia berusaha lagi untuk mengatakan sesuatu.

Mama dan Papa memberi isyarat untuk gantian. Ruang ICU memang tidak bisa dimasuki beramai-ramai. Dengan sedih aku keluar. Ya Allah…sesaat kulihat Mas Gagah tersenyum. Tulus sekali. Tak lama aku bisa menemui Mas Gagah lagi. Dokter mengatakan tampaknya Mas Gagah menginginkan kami semua berkumpul.

Kian lama kurasakan tubuh Mas gagah semakin pucat, tetapi sebentar-sebentar masih tampak bergerak. Tampaknya ia masih bisa mendengar apa yang kami katakan, meski hanya bisa membalasnya dengan senyuman dan isyarat mata.

Kuusap setitik lagi air mata yang jatuh. "Sebut nama Allah banyak-banyak…Mas," kataku sambil menggenggam tangannya. Aku sudah pasrah pada Allah. Aku sangat menginginkan Mas Gagah terus hidup, tetapi sebagai insan beriman sebagaimana yang juga diajarkan Mas Gagah, aku pasrah pada ketentuan Allah. Allah tentu tahu apa yang terbaik bagi Mas Gagah.

"Laa…ilaaha…illa..llah…Muham…mad Ra..sul …Allah… suara Mas Gagah pelan, namun tak terlalu pelan untuk bisa kami dengar.

Mas Gagah telah kembali kepada Allah. Tenang sekali. Seulas senyum menghiasi wajahnya. Aku memeluk tubuh yang terbujur kaku dan dingin itu kuat-kuat. Mama dan Papa juga. Isak kami bersahutan walau kami rela dia pergi. Selamat jalan Mas Gagah.

Epilog:

Buat ukhti manis Gita Ayu Pratiwi, Semoga memperoleh umur yang berkah,

Dan jadilah muslimah sejati

Agar Allah selalu besertamu.

Sun sayang,

Mas Ikhwan, eh Mas Gagah!

Kubaca berulang kali kartu ucapan Mas Gagah. Keharuan memenuhi rongga-rongga dadaku. Gamis dan jilbab hijau muda, manis sekali. Akh, ternyata Mas Gagah telah mempersiapkan kado untuk hari ulang tahunku. Aku tersenyum miris.

Kupandangi kamar Mas Gagah yang kini lengang. Aku rindu panggilan dik manis, aku rindu suara nasyid. Rindu diskusi-diskusi di kamar ini. Rindu suara merdu Mas Gagah melantunkan kalam Illahi yang selamanya tiada kan kudengar lagi. Hanya wajah para mujahid di dinding kamar yang menatapku. Puisi-puisi sufistik yang seolah bergema d iruangan ini.

Setitik air mataku jatuh lagi.

"Mas, Gita akhwat bukan sih?"

"Ya, insya Allah akhwat!"

"Yang bener?"

"Iya, dik manis!"

"Kalau ikhwan itu harus ada janggutnya, ya?!"

"Kok nanya gitu sih?"

"Lha, Mas Gagah kan ada janggutnya?"

"Ganteng kan?"

"Uuuuu! Eh, Mas, kita kudu jihad ya?" Jihad itu apa sih?"

"Ya always dong, jihad itu…"

Setetes, dua tetes air mataku kian menganak sungai. Kumatikan lampu. Kututup pintu kamarnya pelan-pelan. Selamat jalan Mas Ikhwan! Selamat jalan Mas Gagah!

Download Artikel
sumber :moslemworld.co.id

[+] Read More

Tuesday, June 12, 2007

Bujang Lapuk

Bujang Lapuk ni bukan pasal nak bagi ulasan cerita P. Ramlee. Bukan jugak ditujukan untuk Abdullah Badawi sang Perdana Menteri. Selamat Pengantin Baru. Sebenarnya aku nak cari tulisan mengenai Syurga. Entri lain kali Insya Allah. Tapi terjumpa pulak artikel Bujang Lapuk ni... so layan.

Orang yang tidak suka berkahwin kerana tujuan mencari ilmu pengetahuan atau beribadat, ataupun untuk menjauhkan diri dari urusan dunia dan tanggungjawabnya, di samping itu hatinya tidak cenderung kepada wanita dan tidak kepingin mempunyai isteri, maka hukumnya tidak mengapa ia meninggalkan nikah dan tidak berdosa. Pendapat ini telah dinyatakan oleh sebahagian ulama dan para salaf soleh, malah setengah-setengah mereka mengamalkannya.

Sesetengah mereka apakala ditanya: Mengapa tidak kahwin? Mereka menjawab: Aku tidak mampu untuk membetulkan diri sendiri, betapa dapat ku tambah satu diri lagi. Yang lain apakala ditanya: Mengapa tidak kahwin? Jawabnya: Kalau boleh diriku ku lepaskan, niscaya akan ku lepaskannya.

Kepada Bisyril-Harits rahimahullah ditujukan satu soal: Sesungguhnya orang ramai memandang hairan kepadamu. Kata mereka: Anda telah meninggalkan yang sunnat, maksudnya tidak berkahwin. Jawabnya: Katakanlah kepada mereka itu, bahwasanya aku sedang sibuk menunaikan yang wajib.

Pada pendapatku (Imam Abdullah ibn Alawi al-Haddad), adalah baik bagi orang yang mahu berkahwin meniatkan berkahwin kerana mahu menyelamatkan agama dan diri di akhirat. Kalau ia meninggalkan pun, ia meniatkan untuk memelihara agama dan mengutamakan segi keselamatan diri. Ketika itu sama ada ia berkahwin atau tidak, ia telah tetapkan haluannya atas niat yang baik, yang akan mendekatkan dirinya kepada Allah Taala.

Adapun orang yang menggantungkan niatnya untuk berkahwin atau tidak berkahwin atas cita-cita dunia dan matabendanya, ataupun kehendak tabiat dan syahwat, maka sebenarnya ia berada jauh dari petunjuk yang benar dan tidak bertauladan kepada orang-orang soleh dari para salaf. Allah sajalah yang memberi taufiq dan bantuan, tiada Tuhan melainkan Dia.

*artikel dicilok dari Nasihat Agama Dan Wasiat Iman.

Sebuah Hadis buat renungan:

وعن أنس رضي الله عنه قال جاء ثلاثة رهط إلى بيوت أزواج النبي صلى الله عليه وسلم يسألون عن عبادة النبي صلى الله عليه وسلم فلما أخبروا كأنهم تقالوها وقالوا أين نحن من النبي صلى الله عليه وسلم قد غفر له ما تقدم من ذنبه وما تأخر قال أحدهم أما أنا فأصلي الليل أبدا وقال الآخر وأنا أصوم الدهر أبدا ولا أفطر وقال الآخر وأنا أعتزل النساء فلا أتزوج أبدا فجاء رسول الله صلى الله عليه وسلم إليهم فقال أنتم الذين قلتم كذا وكذا ؟ ! أما والله إني لأخشاكم لله وأتقاكم له لكني أصوم وأفطر وأصلي وأرقد وأتزوج النساء فمن رغب عن سنتي فليس مني متفق عليه

Imam Bukhari dan Muslim telah meriwayatkan hadith dari Anas bin Malik, katanya : Tiga orang sahabat datang berkunjung ke rumah isteri-isteri Nabi s.a.w. menanyakan tentang ibadat yang dikerjakan oleh Baginda. Setelah mendapat jawapan, mereka merasa bahawa ibadat mereka terlalu sedikit bila dibandingkan dengan ibadat Rasullah s.a.w.

Mereka berkata sesamanya: "Bagaimana ibadat kita dibandingkan Nabi s.a.w. - baginda telah diampunkan Allah dosanya yang telah lalu dan akan datang?. Maka salah seorang dari mereka itu berkata: "Aku akan sembahyang Tahajjud setiap malam." Dan seorang yang lain akan berkata:"Aku akan berpuasa sepanjang tahun, dan tidak akan berbuka." Dan seorang yang lain lagi berkata: "Aku akan mengasingkan diri dari orang perempuan, dan aku tidak akan berkahwin selama-lamanya" Maka datang Rasulullah s.a.w., lalu bersabda:

Kamukah yang telah berkata begitu? Ingat dan ketahuilah, demi Allah, aku adalah orang yang sangat takut terhadap Allah, dan sangat taqwa kepada-Nya, tetapi aku berpuasa dan kadang-kadang aku tidak berpuasa, dan aku sembahyang, dan aku tidur, dan aku juga berkahwin dengan perempuan. Maka sesiapa yang tidak suka dengan sunnahku, mereka itu bukanlah pengikutku (bukan dari kalangan ummahku). -Riwayat Bukhari dan Muslim.

[+] Read More

Sunday, June 3, 2007

Sekelip Mata Berubah

Taufik bagaikan tidak percaya saat terpandang seorang gadis berkebaya putih tanpa kerudung melewati ruang matanya. Hatinya berkata "inikah Hidayah yang pernah aku kenali..."

Hidayah gadis solehah, menjaga kehormatan dan berpegang teguh pada agama. Kenapa kini telah berubah. Kalau dulu dia amat sopan berjubah dan melabuhkan jilbabnya. Wajah lembutnya ditutupi kain cadar. Membuatkan lelaki ingin mengintai di balik cadar itu. Kini paparannya gratis saja.

Mungkinkah tertipu dengan Dunya yang penuh pancaroba sedangkan Hidayah dulunya pelajar yang pintar. Hidayah belajar hingga ke universiti. Pernah mendapat gelar siswa terbaik. Tidak cukupkah ilmunya untuk memelihara imannya.

Mungkinkah ini angkara hiruk-pikuk Ashimah yang membahang dan merimaskan sehingga memaksa Hidayah mengubah penampilannya. Tidak tahan dengan panahan mata-mata jengkil dan kata-kata menghina. 'Tak up to date' meluluhkan niqab dan hijab.

Apakah ini godaan Amwal, sehingga membuat Hidayah lupa pada ajaran agama. Melupakan segala yang telah di pelajari sejak kecil. Semua yang telah diamalkan selama ini. Apakah kaitannya. Amwal mampu memukau. Amwal mampu menyesatkan pemujanya.

Atau ini penangan godaan cinta si Rijal. Kata-kata manis dan rayu memaksa Hidayah mempamerkan keindahan rambutnya. Melupakan bahawa auratnya perlu di jaga. Katakan saja cinta itu membutakan.

Atau ini pengaruh Zumala'. Hidup dalam era kemodenan di negara Malaysia Boleh. Membolehkan saja apa yang difikirkan boleh. Boleh blah bagi apa-apa jua yang tidak boleh. Zaman ranggi metropolitan. Selamat tinggal gaya gadis kampungan.

Taufik tidak mengerti mengapa gadis seperti Hidayah menanggalkan tudungnya. Sedangkan gadis-gadis di luar sana berjuang mempertahankan hak mereka. Mempertahankan hijab mereka yang cuba di singkap.

Taufik tidak mendapat jawapan atas perubahan Hidayah. Dia termangu. Hidayah yang akrab di waktu kecilnya mula berubah. Hati kecilnya berkata "mengapakah segalanya terjadi..."

Taufik inginkan Hidayah yang dulu. Tapi setelah hari ini, Taufik harus mencari kembali Hidayah yang pergi. Taufik tidak akan membiarkan insan yang akrab dengannya lemas dalam lumpur metropolitan. Bagaimanakah harus bermula...

Ketika daun-daun itu mula kekeringan dan luruh, haruskah aku memaksa dia kembali bertunas. Sedangkan akarnya terus kekeringan. Tanpa disirami dan tanpa dibajai. Aku mungkin hanya ingin mengikuti kehendak hatiku. Agar ia berdaun kembali. Tanpa aku tahu mengapa semua itu berlaku. Mengapa ia layu dan berguguran.

رَبّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبنَا بَعْد إِذْ هَدَيْتنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْك رَحْمَة إِنَّك أَنْتَ الْوَهَّاب

Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau memesongkan hati kami sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisiMu; sesungguhnya Engkau jualah Tuhan yang melimpah-limpah pemberianNya.

[+] Read More

Sunday, May 27, 2007

Boikot Barangan Naik

Hari ini aku membaca berita pasal kenaikkan harga barang. Najib suruh boikot. Dia kata “Kita boleh bertindak dan paling berkesan pengguna sendiri memboikot kedai mengenakan caj berlebihan dan menaikkan harga tidak berpatutan sebagai pengajaran,” Aku memang setuju. Tapi aku tau memang ada yang tak setuju. Pastinya peniaga yang naikkan harga ler. Ayat diorang "ini takde ambik untung punya..."

Barangan Naik (BN) memang patut diberikan pengajaran. Memang patut diboikot. Sebab BN ni menyusahkan orang jer. Terutamanya dah memang ler hidupnya susah. Baru ada ura-ura kenaikkan gaji barang pun turut naik sama. Tu kalau hidup makan gaji ngan kerajaan kira ok ler sikit. Kalau hidupnya keje swasta, apatah lagi tak makan gaji macam petani dan nelayan. Bahkan peniaga tu sendiri akan merasainya. Takkan selamanya nak makan barang sendiri.

Maka akan bertambahlah lagi cabaran dalam kehidupan. Bak kata orang "bukan senang nak senang, bukan susah nak susah." Peniaga pun susah juga sebab manalah ada orang nak beli kalau harga mahal. Tapi kalau terpaksa camne? Macam gula, tepung dan minyak masak dan gas. Soalan yang lain... kalau terpaksa boleh ker nak boikot?

Kenapa adanya BN dalam negara kita? Mungkin kita perlu merenungi lagu 'bangau oh bangau' yang menggambarkan hal-hal itu sebenarnya bersangkut-sangkut dan berantai-rantai. Tak berapa lama dulu minyak petrol dan diesel naik. Pastu elektrik pun naik jugak. Tol memang dah banyak kali naik. Pastu kekurangan bekalan di pasaran. Pastu mula ler naik harga.

Maka, adalah tidak bijak kalau si pengilang itu menggunakan basikal untuk memasarkan barangan mereka dan kilang mereka tidak menggunakan bekalan elektrik untuk penjimatan kos. Kalau kos dah naik maka harga barang pun naik ler jugak. Bila kilang dah naikkan harga, pembekal pun ikut sekali. Last2 peniaga yang naikkan harga dia pulak yang kena boikot...

Kalau boikot BN, pembeli nak beralih arah kemana? Jawapannya kena carilah alternatif. Kalau ada 'pesta naik harga' maka dilancarkan 'Kempen Beli Barang Murah'. Kan ada pasaraya Hyper macam Tesco, Giant, Carrefour dan Mydin yang menawarkan harga lebih murah. Biar peniaga-peniaga kecil ni bungkus. Kalau dah bungkus diorang nak ke mana?

Tapi bukan jawapan yang tepat jugak sebenarnya. Kalau macam rumah aku yang di kawasan pendalaman pastu nak pergi ke bandar untuk membeli barangan yang murah. Adalah tidak bijak juga. Sebab kena pulak mengisi minyak, membayar tol dan membayar tempat letak kereta. Lebih kurang jer.

Jadinya, supaya lebih bijak kenalah boikot penyebab utama BN ni terus berkuasa. Kenalah belajar-belajar teori domino. Macam main domino jugak ler. Boikotlah BN.

[+] Read More

Thursday, May 17, 2007

Anak Makcik Eta

Makcik Eta yang mengaku dirinya tak berapa tua menziarahi anak-anaknya yang belajar di universiti. Walaupun agak jauh perjalanan, tapi makcik Eta taklah kisah sangat sebab segala kos perjalanan mendapat support dari JKK Kampung Barang Naik.

Kalau nak harapkan gaji dia sebagai guru fardu ain, manalah dia sanggup nak jalan jauh. Minyak jer dah naik 30 sen satu liter. Tu belum masuk harga tol dari utara ke selatan. Kena kira jugak duit untuk bayar bil letrik dan gas, barangan harian yang naik seposen dua, roti canai pun naik harga sebab tepung makin mahal. Astro pulak naik kadar langganan. Jawapannya tunggu anak-anak balik kampung time cuti semester jerlah.

Harus diketahui bahawa makcik Eta yang sebelum ni mengajar kelas fardu ain telah dilantik menjadi JKK kampung berkat rekomen dari ketua kampung tu gak, Pak Dol. So, menjadi harapan Pak Dol supaya anak-anak makcik Eta membantu dia mengekalkan jawatan kalau ada pemilihan akan datang. Budak-budak universiti lah katakan, sapa lagik nak diharapkan.

Sampai-sampai jer, makcik Eta pun belanja anak-anak dia makan dulu. Bila dah habis makan, makcik Eta pun mula membebel dihadapan anak-anaknya agar membantu ketua kampungnya. Sebab memang itu tujuan dia menjenguk anak-anaknya. Kalau tak, lebih baik dia duduk kat rumah amik upah menjahit baju kebaya nyonya. Pak Dol pun suka pada baju jenis tu. Taste orang tua-tualah. Tapi bukan semua.

"Korang tau tak, Pak Dol merayu pada mak agar korang ni tolong dia. Tulunglah Pak Dol, tulunglah Pak Dol... kalau anak-anak mak tak tolong Pak Dol... sapa lagi nak tulung" makcik Eta merayu dengan muka kesian. Walaupun dia tau anak-anaknya tak suka pada Pak Dol.

"Korang tengok mak orang lain, ada jenguk anak-anak dia? Mak kalau duduk kat umah boleh dapat duit tau, boleh tengok tv, boleh hantar sms AFUNDI tapi mak sanggup jengok korang. Tapi mak datang sini, belanja korang makan. Kasi lagi duit poket. Takper, anak mak punya pasal" makcik Eta mula memujuk sambil mengungkit.

"Walaupun Pak Dol ada kelemahan, korang jangan pandai nak mengomen jer. Takyah tanya Pak Dol dah buat apa, dah seleweng apa kat kampung kita. Mak tau korang pandai. Tapi korang kenalah pandai mengampu jugak. Kena sokong Pak Dol." makcik Eta cuba mempertahankan Pak Dol.

"Pak Dol dah menunjukkan satu contoh yang terbaik untuk kita. Takde pun orang yang punya idea sebernas Pak Dol. Sebab kat kampung kita kalau mencuri tak kena potong tangan. Kalau ada pencuri kena tangkap, dibagi kerja kat dia. Bagi dia peluang berniaga. Biar dia tak mencuri lagi. Bekalkan jarum suntikan dan kondom dan methadone percuma untuk penagih dan pesakit HIV kat kampung kita. " makcik Eta pun blur dengan Pak Dol punya idea sebab tak berapa nak sama dengan apa yang dia ajar kat kelas Fardu Ain.

Anak-anak makcik Eta sebenarnya memang tak puashati ngan Pak Dol. Dah lama orang pertikaikan kebolehan Pak Dol memimpin. Sejak Pak Dol pegang kampung tuh, bertambah-tambah pencuri. Getah sekerap kena curi. Kelapa sawit pun hilang. Penagih tak berkurang. Dewan serbaguna yang baru direpair pulak bocor. Masa tar jalan kampung tu, Pak Dol ambil kesempatan tar halaman rumah dia sekali. Pak Dol memang cekap menyeleweng.

Makcik Eta pun tau yang Pak Dol tidak berapa baik orangnya. Sebab tu dia menyifatkan Pak Dol sebagai tong yang berisi keladak dan kotoran. Bagi makcik Eta, sebagai wanita dia tidak mampu untung menumbangkan tong dan membuang isinya. Apa yang dia dapat lakukan hanyalah mengisi air yang banyak dalam tong itu agar keladak dan kotorannya boleh hilang. Kalau perlu, makcik Eta akan masuk dalam tong itu dan menyental kotoran yang ada.

Lepas ini, mungkin beberapa JKK kampung yang lain turut di minta menziarahi anak-anak di universiti. Yerlah, kerana Pak Dol dah mintak tolong. Tak kiralah anak nak periksa ker masa tu. Apa yang perlu ialah survival kepimpinan Pak Dol di pertahankan.

[+] Read More

Saturday, May 12, 2007

Tawaran Pelakon Tambahan

Seorang sutradara mengarahkan krewnya untuk mencari pelakon tambahan. Imbuhannya yang ditawarkan untuk pelakon tambahan agak lumayan. Setiap seorang akan dibayar dalam RM150. Kalau pelakon wanita akan diberikan wang dan mesin jahit. Payung dan air mineral ketika berlakon. Watak yang perlu dilakonkan sekitar 20 minit. Rasanya cukup berbaloi dengan ganjaran itu.

Lagi ramai adalah lebih baik. Tapi jangan terlalu ramai sangat. Nanti ketahuan orang tak pandai mengarah. Sebab zaman dulu-dulu manalah ramai sangat orang dalam satu kawasan tu kan. Kalau tak cukup dari kawasan tu, carik ler dari kawasan-kawasan berhampiran. Kalau ada yang datang dari jauh pun boleh jugak. Bas akan disediakan.

Filem yang mengisahkan tentang seorang pahlawan di masa lampau yang mampu memerintah dan memperhambakan sebuah daerah yang di diami oleh manusia dan hantu. Sebuah kawasan yang tak berapa glamor hampir tidak ditemui dalam peta dunia. Tapi hantu ni bukan macam citer 'jangan pandang belakang' tuh. Bukan jenis yang pandai hilang-hilang. Ni macam citer Resident Evil, orang yang dah mati boleh hidup balik. Pastu sibuk nak mentekadarah jer sebab tu mereka tak kisah sapa perintah.

Bila dibuat offer jer, ramai ler yang nak jugak berlakon. Termasuklah seorang nenek tua. Masa casting diminta nenek tu punya ic. Nama dia boleh pulak tak sama. Nenek tu jawab "Ni arwah akak aku yang punya." Disebabkan nak carik pelakon susah, asal datang jer masuk dalam senarai pelakon tambahan. Nenek kalau berlakon ok, nanti saya rekomenkan pegang watak mak lampir. Krew tu mula berjanji.

Ketika filem itu ditayangkan, walau menampakkan keganasan, kecacatan dan beberapa part yang tak masuk akal tetap mendapat sambutan. Hero pun taklah terkenal sangat. Bakat baru dalam berlakon dan masih single. Lagipun bukan bakat yang dipertandingkan, yang penting teknik pengarahan. Hari ini bakat tidak akan menentukan segalanya.

Ada lagik filem dan hero yang berlakon lebih bagus dan lebih berpengalaman tapi promosi kurang hebat. Walaupun jalan cerita yang baik. Tema penceritaan mengenai keadilan dan kemanusiaan. Tapi tidak dipromosikan di TV1, TV2, TV3 dan apa jugak jenis tv adanya. Kat radio pun takde kedengaran iklan mengenainya. Hanya menggunakan taktik lama. Pasang kain rentang, pasang sepanduk kat lori. Bergaung speaker suruh orang datang ke panggung. Alah, macam zaman P. Ramlee tuh.

Pelakon tambahan tak ramai. Bajet tak banyak. Mana boleh lawan filem tadi tuh. Bajetnya jer lebih kurang 30 juta. Datang di hari pertama tayangan siap dapat hadiah macam-macam. Berduyun-duyun orang datang. Lebih dari jangkaan. Mengatasi catatan bilangan penonton sebelum ini.

Kalau bukan citer hantu dan mistik, orang malas nak tengok. Sebab bukan trend penonton sekarang. Maka berkatalah hero filem tuh "saya akan melakonkan apa saja yang peminat minta". Katanya, nak buat kenduri selamat bila dah menang anugerah nanti.

Ada orang bertanya kepada sutradara filem tuh bagaimana boleh menghasilkan filem yang mendapat sambutan ramai, apakah rahsianya? Jawapannya mudah... pastikan semua orang yang menonton puas. Camne nak bagi orang kepuasan? dan dengan apa nak bagi orang puas tu rahsia saya... ?

[+] Read More

Friday, May 4, 2007

Kelebihan Surah Al-Mulk

بسم الله الرحمن الرحيم

عن أبي هريرة عن النبي صلى الله عليه وسلم قال : إن سورة من القرآن ثلاثون آية شفعت لرجل حتى غفر له وهي سورة تبارك الذي بيده الملك .رواه الترمذي وأبو داود وابن ماجه

Diriwayatkan oleh At-Tarmizi, Abu Daud dan Ibnu Majah dari Abu Hurairah yang bermaksud: "Sesungguhnya di dalam Al-Quran terdapat tiga puluh ayat yang kandungannya akan memberi syafaat kepada orang yang membacanya sehingga ia mendapat keampunan dosanya iaitu Surah tabarakallazi biyadihil mulk."

حدثنا إبراهيم بن الحكم عن أبيه عن عكرمة عن إبن عبّاس انه قال لرجل : الا اتحفك بحديث تفرح به؟ قال بلى، قال : اقرا تبارك الذي بيده الملك و علمها اهلك و جميع ولدك و صبيان بيتك و جيرانك ، فانها المنجيه والمجادله تجادل و تخاصم يوم القيامه عند ربها لقارئها و تطلب له ان ينجيه من عذاب النار و ينجي بها صاحبها من عذاب القبر. قال رسول الله صلى الله عليه و سلم : وددت ان تبارك الذى بيده الملك في قلب كل انسان - ابن كثير

Dari Ibnu Abbas telah berkata kepada seorang lelaki, "mahukah kamu aku berikan sebuah hadis yang kau akan bergermbira dengannya? Lelaki itu berkata: "ya", Ibnu Abbas berkata "bacalah tabarakallazi biyadihil mulk hingga akhir surah al-Mulk dan ajarkan kepada keluarga, isteri, anak-anakmu, serta tetanggamu, maka surah ini akan menyelamatkan bahkan akan membelanya di hari kiamat di hadapan Tuhan terhadap orang yang selalu membacanya, ia akan minta kepada Tuhan bagi orang yang membacanya supaya selamat dari siksa kubur dan siksa neraka.' bahkan Nabi s.a.w. bersabda, "sesungguhnya aku ingin supaya surah ini diucapkan di dalam hati (dihafalkan) oleh setiap umatku." riwayat At-Thabarani.

عن ابن عباس قال:ضرب بعض اصحاب رسول الله صلى الله عليه و سلم خباء على قبر و هو لا يحسب انه قبر - فاذا قبر انسان يقرا سورة الملك حتى ختمها فاتى النبي صلى الله عليه و سلم فقال : يا رسول الله: ضربت خبائي على قبر و انا لا احسب انه قبر فاذا انسان يقرا سورة الملك تبارك حتى ختمها فقال رسول الله صلى الله عليه و سلم : هي المانعه هي المنجيه تنجيه من عذاب القبر – الترمذي

Daripada Ibnu Abbas r.a, seorang sahabat Rasulullah s.a.w menceritakan ia telah mendirikan khemah di atas kubur yang beliau tidak ketahui. Dari kuburan itu, beliau terdengar suara orang membaca Surah Al-Mulk sehingga khatam. Beliau lalu menemui baginda dan berkata: "Wahai Rasulullah, saya dirikan khemah di atas sebuah kubur yang saya tidak ketahui; saya mendengar seseorang sedang membaca Surah Al-Mulk sehingga khatam." Maka Nabi SAW bersabda: "Itulah yang menahan dan menyelamatkan dia dari siksa kubur." Riwayat At-Tarmizi

عن جابر قال : كان رسول الله صلى الله عليه وسلم لا ينام حتى يقرأ " آلم " تنزيل السجدة ، و " تبارك الذي بيده الملك "
رواه الترمذي


Daripada Jabir r.a, sesungguhnya Rasulullah s.a.w tidak akan tidur sebelum ia membaca surah Alif-Lam-Mim-Sajdah dan Tabarak-al-ladhi (Al-Mulk). Riwayat At-Tarmizi

فلذلكَ كان عثمانُ رضي الله عنه إذا أتى القبورَ بكى حتى يبُلَّ لحيتَه بالدموعِ فقيلَ له في ذلك، فقالَ هذا البيتَ وذكر أنَّ رسولَ الله صلى الله عليه وسلم قالَ: "القبرُ أولُ منزلةٍ من منازلِ الآخرةِ فمن نجا منهُ كان أنجى مما بعدَه ومن لم ينجُ منهُ كان ما بعدَهُ أشدَّ عليه". فمن نجا في قبرِهِ من النكدِ والعذابِ كان ناجِيا في الآخرةِ من العذاب. فالعاقلُ الذي بلغَه هذا الحديثُ لا يتهاونُ بهذا الفضلِ العظيم.

Apabila Saidina Uthman r.a. berdiri diatas sebuah kubur, ia akan menangis dengan begitu sekali sehinggalah janggutnya dibasahi air-matanya. Seseorang telah bertanya kepadanya mengapakah menangis begitu. Ia menjawab, “Aku telah mendengar dari Rasulullah s.a.w. bahawa kuburlah tempat persinggahan yang pertama untuk menuju akhirat. Barangsiapa terselamat daripada azabnya , peristiwa-peristiwa selanjutnya akan mudah baginya. Dan sesiapa yang tidak selamat daripada azab di dalamnya, kepadanya peristiwa yang akan datang kelak menjadikan lebih sukar sekali. Dan daku juga mendengar bahawa tidak ada satu gambaran yang lebih menakutkan dan menggerunkan selain daripada apa yang ada didalam kubur.”

عن عبد الله بن مسعود قال : من قرأ تبارك الذي بيده الملك كل ليلة منعه الله بها من عذاب القبر ، وكنا في عهد رسول الله صلى الله عليه وسلم نسميها المانعة ، وإنها في كتاب الله سورة من قرأ بها في كل ليلة فقد أكثر وأطاب

Dari Ibnu Mas'ud bahawa Rasulullah SAW bersabda: "Sesiapa yang membaca Surah Al-Mulk setiap malam, maka Allah mencegahnya daripada azab kubur."

Wallahu'alam.


Download

[+] Read More

Thursday, May 3, 2007

Filem Ayat-Ayat Cinta

Baru dapat novelnya, tapi rupa-rupanya filemnya dalam proses pembikinan.


Filem Ayat-Ayat Cinta diadaptasi dari novel Ayat-Ayat Cinta karya Habiburrahman El Shirazy. Mengisahkan tentang kehidupan seorang mahasiswa Indonesia bernama Fahri bin Abdullah Shiddiq yang sedang menjalani pendidikan di Universiti Al-Azhar Mesir.

Fahri merupakan peribadi yang sangat menjunjung tinggi nilai-nilai keimanan. Nilai itulah yang dipraktikkan dalam kehidupan sehari-hari. Hal itu terus diterapkan Fahri hingga berkeluarga. Saat itulah, keimanan Fahri diuji.

Fahri bertemu dengan seorang mahasiswi Jerman bernama Aisha, yang diam-diam mengkagumi peribadi Fahri sebagai seorang yang ramah dan memiliki wawasan keislaman yang luas. Selain Aisha, seorang gadis Kristian Koptik, Maria Boutros, juga menaruh hati pada Fahri dan kisah cinta di antara mereka semakin rumit ketika dua watak lainnya, yaitu Nurul dan Noura Bahadur, juga mengalami perasaan yang sama. - info dari republika

Filem yang membuat pengambaran di Mesir. Sebahagian besar dialog akan menggunakan bahasa Arab. Camnelah nanti hasil garapan di layar perak sebab pengarahnya tidak berniat untuk menjadikan filem itu sebagai filem agama seperti novelnya. Walaupun katanya tetap menginginkan agar filem itu tidak berbeza jauh dari asalnya. Aku mengharapkan juga kalau ada yang berminat nak membuat filem Maria. Aku rasa memiliki tema2 yang kuat. Dari mempersembahkan filem yang bertemakan cinta tanpa sandaran agama.

Oleh kerana filem lambat lagik nak keluar. Layan dulu novel, tapi sekarang bukan waktunya sebab...

Tengah hari ini, kota Cairo seakan membara. Matahari berpijar di tengah petala langit. Seumpama lidah api yang menjulur dan menjilat-jilat bumi. Tanah dan pasir menguapkan bau neraka. Hembusan angin sahara disertai debu yang bergulung-gulung menambah panas udara semakin tinggi dari detik ke detik. Penduduknya, banyak yang berlindung dalam flat yang ada dalam apartemen-apartemen berbentuk kubus dengan pintu, jendela dan tirai tertutup rapat. - ayat2 awal dari novel.

Kaca jendela mengembun. Musim dingin sedang menuju puncaknya. O, apakah di surga sana ada musim dingin? Ataukah malah musim semi selamanya? Ataukah musim-musim di sana tidak seperti musim yang ada di dunia? - petikan dari novel, ayat last2.

[+] Read More

Tuesday, April 24, 2007

Muslim Dan Yoga

Perlukah bagi seorang muslim melakukan senaman yoga? Apakah tidak cukup bagi mereka dengan solat-solat yang dianjurkan oleh Islam?

Bagaimana seorang profesor fizik di Amerika Syarikat pula mengkaji kelebihan solat berjemaah dan bilangan rakaat berbeza dalam solat bertindak menyeimbangkan cas dalam badan kita.

Fakta ahli-ahli sains telah menemui beberapa milimeter ruang udara dalam saluran darah di kepala yang tidak dipenuhi darah, maka dengan bersujud otak manusia menerima banyak bekalan darah dan oksigen. Bagaimana sujud membantu melegakan sistem pernafasan, membetulkan kedudukan buah pinggang, membetulkan pundi peranakan yang jatuh, melegakan sakit hernia dan beberapa jenis penyakit yang lain.

Pendapat saintis barat tentang kaitan otak dan urat saraf tulang belakang. Rahsia pergerakan otot-otot dan sendi-sendi dan kesannya terhadap organ manusia. Semuanya terbukti dan terjawab apabila seorang muslim itu sentiasa melakukan solat. Kalau Hatha Yoga dilakukan lima kali sehari. Kenapa tidak orang muslim itu melakukan solat mereka?

قَدْ أَفْلَحَ الْمُؤْمِنُونَ . الَّذِينَ هُمْ فِي صَلاتِهِمْ خَاشِعُونَ . وَالَّذِينَ هُمْ عَنِ اللَّغْوِ مُعْرِضُونَ . وَالَّذِينَ هُمْ لِلزَّكَاةِ فَاعِلُونَ .
وَالَّذِينَ هُمْ لِفُرُوجِهِمْ حَافِظُونَ

1. Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman, 2. Iaitu mereka yang khusyuk Dalam sembahyangnya; 3. Dan mereka yang menjauhkan diri dari perbuatan dan perkataan Yang sia-sia; 4. Dan mereka yang berusaha membersihkan hartanya (dengan menunaikan zakat harta itu); 5. Dan mereka yang menjaga kehormatannya. - ٍsurah Al-Mukminun

Fatwa MUIS

Apakah hukum 'yoga'? Adakah hukum mempraktikkan 'yoga' untuk kepentingan kesihatan itu harus?

Mengenai hukum Yoga, kebaikan yang ada adalah sedikit iaitu berupa senaman berbanding dengan keburukan yang ada yang lebih besar yang berupa syubhah ibadah yang boleh menjejaskan kepercayaan dan keimanan individu Islam. Seseorang itu perlu ingat bahawa terdapat banyak lagi cara-cara lain sebagai senaman yang boleh digunakan yang tidak kurang kesan kesihatannya jika dibandingkan dengan senaman Yoga. Sebagai yang dijelaskan dalam kaedah Fiqh, “menolak keburukan adalah diutamakan daripada menarik kebaikan”.

Fatwa Dar-Ifta

السؤال
اطلعنا على الطلب المقيد برقم 3320 لسنة 2005م المتضمن السؤال عن حكم ممارسة بعض الحركات الرياضية التي تشبه " اليوجا " من غير أن يخطر بباله ارتباطها بنسك الهندوك ولا يريد بذلك تعبدا ولا تشبها

الجواب

إن محض الحركات الرياضية المفيدة للجسم أو لبعض أعضائه لا حرج فيها ولا حرمة ، ولكن هذا لا يسمى يوجا ؛ فإن تلك المنسوبة إلى هذا الاسم لا بد فيها من إضافة مفهوم الجورو ( المرشد ) ومفهوم الشكرات ( مراكز التركيز ) ومفهوم الإنرجي ( الطاقة العليا ) ، وكلها مفاهيم تتعلق بالوثنية والشرك ، أما محض الحركات فلا تسمى بذلك ، وإصرار أحدهم على تسمية محض الحركات باليوجا غير جائز شرعا ، وهو من باب تسمية الأشياء بغير اسمها ؛ ليحصل التحليل أو التحريم ، وقد نُهِينا عن ذلك ؛ قال رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم : « لَيَشْرَبَنَّ نَاسٌ مِنْ أُمَّتِي الْخَمْرَ يُسَمُّونَهَا بِغَيْرِ اسْمِهَا » رواه أبو داود وابن ماجه عن أبي مالك الأشعري رضي الله عنه ، وفي رواية الدارمي عن عائشة رضي الله عنها : « يُسَمُّونَهَا بِغَيْرِ اسْمِهَا فَيَسْتَحِلُّونَهَا »

Muslim Dan Yoga
oleh zul_mz

"Dewasa ini kedengaran di banyak tempat dimana YOGA telah dijadikan sebagai satu budaya baru dan ada diamalkan oleh mereka yang berugama Islam.

Di sini saya ingin menyorot kembali terhadap gejala yang membimbangkan ini kerana terlalu ramai umat Islam yang telah menerima "bulat-bulat" sesuatu ilmu tanpa dikaji latarbelakangnya terlebih dahulu yang mengakibatkan berlakunya fasad dan mungkar yang tidak disedari.

Sejarahnya Yoga

MENGIKUT faktor sejarah, Yoga berasal daripada perkataan Sanskrit `yuga' yang bermaksud bercantum atau bergabung dan integrasi secara menyeluruh antara jiwa dan fikiran bagi melegakan kesakitan serta penderitaan.

Pergerakan serta gaya fizikal dalam amalan Yoga adalah rentetan dan bentuk budaya serta falsafah masyarakat Hindu.

Bukti itu diperkukuhkan lagi dengan penemuan batu di Lembah Indus sekitar 3,000 tahun sebelum masihi menunjukkan bentuk gaya Yoga dan inilah bukti awal arkeologi, bagaimana Yoga berasal.

Bagaimanapun, ada pula versi yang menyatakan, ia bermula sejak 8,000 tahun lampau serta dipercayai dijumpai dalam buku sastera Hindu.

Gaya Yoga daripada batu berkenaan, menyerupai Lord Shiva (Tuhan masyarakat Hindu) dan Parvathi (Dewi), mempersembahkan pelbagai gaya atau Aasanaas serta kaedah pengamalan meditasi.

Tradisional Yoga berasal dari India beberapa ribu tahun lalu yang ditemui oleh pendeta agung (Rishis) dan cendikiawan (Maharishis).

Yoga juga pernah disebut di dalam ayat suci agama Hindu iaitu Upanishads dan Puranas. Malah Upanishads, termasuk dalam sistem pembelajaran Yoga.

Kemudian amalan ini berkembang apabila pengamal-pengamal yoga mendapati ia satu cara untuk menghilang ketangangan (stress) terutama uoleh masyarakat bandar.

Ada yoga yang telah disaring sementara banyak pula yoga yang diambil bulat-bulat tanpa sebarang penyaringan sehingga pengamal-pengamalnya boleh terjerumus ke lembah kesesatan.

HUKUMNYA

Setakat ini belum lagi fatwa tegas yang menyatakan SEMUA YOGA adalah sesat dan haram tetapi fatwa-fatwa berikut boleh dijadikan asas panduan:

Asasnya : Setiap sesuatu jenis "sukan" adalah halal asalkan ianya tidak mengandungi unsur kemungkaran. Merujuk kepada YOGA pula, ia mengandungi unsur peribadatan dan pendisplinan rohaniah yang ada kaitan dengan keugamaan dan justeru itu ulamak-ulamak Islam seperti Al-Syeikh Yusof Al-Qaradhawi memfatwakan ianya HARAM.

Majlis Ugama Islam Singapura (MUIS) juga berfatwa hampir serupa.

"Mengenai hukum Yoga, kebaikan yang ada adalah sedikit iaitu berupa senaman berbanding dengan keburukan yang ada yang lebih besar yang berupa syubhah ibadah yang boleh menjejaskan kepercayaan dan keimanan individu Islam. Seseorang itu perlu ingat bahawa terdapat banyak lagi cara-cara lain sebagai senaman yang boleh digunakan yang tidak kurang kesan kesihatannya jika dibandingkan dengan senaman Yoga. Sebagai yang dijelaskan dalam kaedah Fiqh, “menolak keburukan adalah diutamakan daripada menarik kebaikan”.

Sila rujuk laman web muis.

Ramai pula yang berhujjah bahawa YOGA ini menurut mereka hanyalah satu latihan pernafasan dan untuk menghubungi "minda separa sedar" di dalam usaha meleraikan ketegangan dan penyembuhan sebarang penyakit.

Namun apabila diteliti, kebanyakan YOGA ini dipandu oleh orang yang bukan Islam. Disinilah syaitan boleh mengambil kesempatan untuk menyusup masuk bagi menyesatkan aqidah orang Islam yang nantinya tanpa bekalan Ilmu Tauhid yang mencukupi maka digelincirkan maksud "penyatuan" itu adalah penyatuan dengan Tuhan.

Saya akui memang wujud disiplin ilmu di dalam bidang Psikologi yang mengkaji aspek minda dimana dari sudut saintifik minda kita terbahagi kepada dua bahagian iaitu minda kiri (yang mengawal hal-hal metematika, deduksi, pengiraan dan seumpamanya) dan minda kanan (yang mengawal aspek seni, kreativiti, estetika dan seumpanya).

Dan saya sendiri ada terlibat secara lansung menyaring beberapa ilmu Yoga supaya segala unsur kesesatan dan penyelewengan aqidah dapat dibersihkan kerana memang ada unsur kebaikan di dalamnya cuma yang tidak baik turut juga wujud dan jika tidak berhati-hati ia boleh menjahanamkan aqifdah umat Islam.

Aspek MINDA PERKASA atau SUPERMIND (subconcious mind) yang wujud di dalam disiplin ilmu psikologi memang telah diajar lama di dalam Al-Quran.

Pengaturan pernafasan memang satu keperluan untuk membebaskan ketegangan saraf serta membekalkan oksigen ke dalam jantung manusia supaya aliran darah dapat berjalan lancar dan yang demikian minda dapat berfungsi dengan sempurna dan seimbang.

Dan Islam sendiri juga mengakui malah didalam keadaan tertentu ada menekan aspek pengaturan pernafasan seperti yang diajar di dalam ilmu-ilmu tasawuf dan dan ada juga diajar dan diamalkan di dalam beberapa ilmu seni mempertahan diri (persilatan) yang tidak bertentangan dengan Islam.

Solat itu sendiri yang diwajibkan oleh Allah s.w.t. misalnya dengan menjaga segala aspek seperti bilangan rakaat, tuntutan berjemaah, rukun dan syaratnya sudah mengandungi hikmat yang banyak. Ia adalah merupakan "senaman" fizikal yang bertindak untuk menyeimbangkan cas positif dan negatif di dalam badan kita.

Rasulullah bersabda bermaksud, "Seburuk-buruk pencuri ialah mereka yang mencuri daripada solat mereka." Maka sahabat pun bertanya: "Wahai Rasulullah! Bagaimana mereka mencuri daripada solat?" Maka Rasulullah menjawab: "Mereka yang tidak sempurna rukuk dan sujud (iaitu mengerjakan solat dengan tergopoh-gapah)." (Riwayat Ahmad, al-Tabrani dan Ibn Khuzaimah).

Dalam satu hadis lain, Rasulullah melarang umatnya mengerjakan solat seperti burung yang mematuk makanan iaitu pantas berdiri dan sujud dalam waktu yang singkat. (Riwayat Ahmad, Abu Dawud dan al-Nasa'i).

Rasulullah juga bersabda bermaksud: "Allah tidak melihat solat seseorang yang dikerjakan tanpa sempat meluruskan tulang belakangnya antara rukuk dan sujud." (Riwayat al-Tabrani).

Semua hadith-hadith menekankan aspek "disiplin" di dalam melakukan pergerakan masa solat.

Menurut kajian, terdapat beberapa urat saraf di dalam otak manusia yang tidak dimasuki darah sedangkan setiap inci otak manusia memerlukan darah yang cukup untuk berfungsi secara normal dan sempurna dan ini hanya berlaku ketika sujud dgn tujuh angota sujud menyentuh bumi mengikut posisi yg disunnahkan.

Jadi di dalam Islam itu sendiri sudah ada ajaran-ajaran yang meruntun kepada aspek spiritualiti yang jauh lebih baik dan sempurna yang apabila dikaji dari sudut saintifik dan psikologi sekalipun terbukti sahih ianya mempunyai pelbagai hikmah untuk manusia seluruhnya.

Justeru itu jelaslah kepada kita betapa perlunya umat Islam mendapat pendedahan ilmu ugama yang secukupnya terutama Ilmu Tauhid dan Ibadah di dalam menolak segala unsur yang boleh menggelincirkan aqidah umat Islam lewat fenomena YOGA yang berbeluasa di negara kita ini apatah lagi YOGA yang dipimpin oleh mereka yang tidak Islam yang mana ilmu yoga itu tidak disaring sehingga segala sampah aqidah dibawa bersamanya.

Wallahu 'alam.

[+] Read More

Monday, April 23, 2007

Kesan Bahaya Alkohol

What happens to alcohol in your body?
www.drinkaware.co.uk

What happens to alcohol in your body? The alcohol in your drink is absorbed into your body through the stomach and small intestine. Food slows down the rate of absorption - that's why alcohol affects you more quickly on an empty stomach.

From here, it's distributed via the bloodstream throughout the body, reaching your heart, brain, muscles and other tissues. This happens very quickly - within a few minutes. Usually, though not always, this has a pleasant effect.

Your body can't store alcohol, so it has to get rid of it - mostly via your liver. First, the liver changes alcohol into acetaldehyde - a highly toxic substance. This turns into acetate, a harmless substance, which is passed out in the urine. Some alcohol is also excreted through the breath and sweat.

Your body's ability to process alcohol depends on various things, like your age, weight and sex. Your body breaks down alcohol at a rate of about one unit per hour - and no, there's no way you can speed this up!

Petikan dari artikel Bulletin Umum Pusat Racun Negara, USM mengenai kesan alkohol terhadap organ manusia.

Kesan pada otak

Pada asasnya selepas diminum, alkohol akan meresap dari usus kecil ke dalam darah. Alkohol terus dibawa ke jantung yang kemudiannya mengepam darah beralkohol tadi ke seluruh tubuh. Dari sini ia terus meresap ke dalam otak dan seterusnya ke urat saraf. Otak merupakan salah satu organ penting yang dimiliki oleh manusia kerana otaklah yang mengawal segala pergerakan dan perlakuan seseorang dan dengan kemasukan bahan asing ini ke dalamnya ia akan mempengaruhi pergerakan dan kelakuan peminumnya.

Di sini, alkohol menyebabkan penindasan kawasan-kawasan yang biasanya mengawal maruah dan disiplin diri sehingga peminum mula merasa kurang sifat malu, fikiran bercelaru, dan pergerakannya pula agak tidak terkawal.

Peminum juga kurang keupayaan dari segi belajar, membentuk idea spontan, menumpukan fikiran, dan membuat pertimbangan yang teliti. Semakin banyak jumlah alkohol yang diminum semakin kuat otak tertindas sehinggakan boleh menyebabkan tidak sedarkan diri dan seterusnya kematian.

Kesan pada hati

Kesan alkohol yang paling bahaya adalah kesan pada hati. Setiap kali seorang peminum meminum alkohol, hati akan mengalami kecederaan (mendapat luka). Sel hati akan mati dan menjadi parut. Parut ini akan mengurangkan kemampuan hati untuk berfungsi dengan sempurna. Parut yang serius akan menyebabkan hati tidak dapat berfungsi langsung. Keadaan ini disebut sirosis hati dan boleh membawa maut.

Bengkak hati (hepatitis) juga boleh berlaku disebabkan oleh lebihan toksik alkohol. Pada mulanya ia menyebabkan hati mengembang dan lama kelamaan saluran darah akan mengecut. Ini menyebabkan darah tidak dapat mengalir ke hati dengan sempurna dan akhirnya saluran darah akan membengkak lalu pecah. Pada peringkat kritikal, penghidap hepatitis akan mengalami muntah darah dan najis mereka akan bercampur dengan darah.

Kesan pada perut

Alkohol juga menyebabkan kerengsaan perut (gastritis) yang akhirnya boleh membawa kepada ulser. Bagi mereka yang memang menghidapi ulser perut, sakitnya akan menjadi semakin teruk.

Kesan pada saraf

Kerosakan saraf boleh menyebabkan pelbagai jenis penyakit seperti sindrom Wernicke-Korsakoff dan kerosakan sel-sel otak, yang seterusnya membawa kepada komplikasi psikiatri. Peminum boleh mengalami halusinasi pendengaran, amnesia, paranoia, depresi, dan kecenderungan membunuh diri.

Kesan pada janin

Peminum alkohol kronik yang sedang hamil boleh menyebabkan kandungannya mempunyai ciri-ciri kecacatan seperti kekurangan berat badan, saiz kepala yang terlalu kecil berbanding tubuh, kurang penyelarasan otot, keadaan muka yang rata, dan kelemahan sendi-sendi.

Selain daripada kesan-kesan di atas, alkohol juga bertindak dengan pelbagai sistem dan organ tubuh. Contohnya, kesan terhadap sistem peredaran tubuh menyebabkan darah lebih banyak dialirkan ke kulit. Ini menyebabkan kulit peminum menjadi kemerah-merahan dan perpeluhan meningkat. Pengepaman jantung juga bertambah pantas dan kuat seperti individu yang sedang melakukan senaman. Kepada penghidap penyakit jantung, mereka mempunyai kemungkinan diserang penyakit itu.

Peminum alkohol juga didapati lebih cenderung membuang air kecil dengan kerap kerana etanol boleh merencat hormon penahan kencing.

Peminum alkohol juga mungkin mengalami anemia, hipoglisemia (kekurangan gula di dalam darah), dan ketandusan vitamin.

Bagi perokok yang meminum alkohol boleh meningkatkan risiko kanser sebanyak 15 kali terutamanya pada bahagian mulut dan tekak.

Selain daripada kesan ke atas kesihatan ia boleh juga menimbulkan pelbagai masalah sosial. Masalah ketagihan alkohol boleh merosakkan hubungan persahabatan, kehilangan pekerjaan, hutang, simpanan keluarga dihabiskan, masalah rumah tangga, penganiayaan, penderaan, keruntuhan moral dan sebagainya.

Oleh itu hindarilah dari meminum minuman tersebut kerana jelas keburukan alkohol jauh mengatasi kebaikannya.

[+] Read More

Tuesday, April 17, 2007

Sikit, Tetap Haram

Dari Portal Smart Generation : Carlsberg baru sahaja mengeluarkan dua produk minuman tin terbarunya bernama JOLLY SHANDY berperisa LEMON dan ORANGE. Malah corak dan warna tin minuman tersebut seolah2 sama seperti tin minuman biasa F&N, PEPSI, Coca Cola, Drinho, Yeos, etc.

Apa yang membimbangkan kita semua umat Islam ialah kemungkinan ia dipasarkan secara terbuka dan meluas sehinggakan ada nanti umat Islam yang terbeli minuman tersebut. Tambahan pula perkataan "Contains alcohol" hanya di tulis kecil sahaja di belakang tin tersebut.

HARAP SEBARKAN MAKLUMAT INI UNTUK KEBAIKAN SEMUA UMAT ISLAM.

http://www.carlsberg.com.my/products/jolly.htm

Jolly Shandy now comes in a great new packaging that is energetic and youthful looking. Along with the original Lemon flavour, Jolly Shandy has also introduced a brand new Orange flavour. Both the Lemon and Orange flavours pack a tangy great taste as well as added Vitamin C for that refreshing feeling.

Jolly Shandy is the perfect drink for today's young and trendy who live a lifestyle by the adage 'Refreshingly Different'. Jolly Shandy Lemon & Orange flavours are available in 320ml cans nationwide.

Colour -- Golden yellow
Alcohol Content -- Less than 1%
Pack Size -- Can 320ml

[+] Read More

Friday, April 13, 2007

Penjual Daun Pudina

Usai solat Jumaat aku bingkas, ingin melangkah keluar dari masjid. Hujan telah turun, tapi sekadar rintik-rintik. Niat pulang ke rumah aku teruskan juga. Tiba di beranda masjid, langkah aku terhenti. Kerana aku takut kebasahan. Air hujan turun dengan lebat. Fenomena yang jarang-jarang berlaku di negara ini. Membuat aku teringatkan kampung halaman. Cewahhh...

Anak-anak muda yang berkumpul di halaman masjid turut beredar. Meninggalkan perkarangan masjid. Ada yang berlari pulang ke rumah. Ada yang mencari tempat berteduh. Juga kerana takut kebasahan. Mungkin takut demam. Seorang pakcik lalu di sebelah aku. Menuruni anak tangga, meninjau-ninjau dan terus meredah hujan yang lebat tanpa ketakutan. Mungkin saja dia ada perkara yang lebih penting untuk dikejarkan.

Dalam curahan hujan. Ada tiga orang penjual daun pudina berlarian menghala ke arah masjid dari luar pintu pagar. Ketika mereka menghampiri anak tangga masjid, mereka membelok ke tepi. Tidak naik ke beranda. Padahal beranda tidak penuh. Beranda itu juga sesuai bagi mereka yang dalam kebasahan. Tetapi mereka tetap tercari-cari tempat berteduh. Kenapa mereka tidak mahu berteduh di beranda masjid itu? Aku hanya memerhatikan gelagat mereka.

Akhirnya mereka mengambil tikar-tikar yang masih terhampar. Mereka bertiga berdiri halaman masjid, berpayungkan tikar. Walaupun mereka telah berpayungkan tikar, ia tetaplah tikar bukannya payung. Mereka terus kebasahan. Begitu pun, tidak ada seorang dari kami di beranda memanggil mereka untuk berteduh di beranda. Kami tidak bersikap seperti nabi Nuh ketika anaknya hampir mati kelemasan, walaupun anaknya bersikeras enggan menaiki bahtera nabi Nuh.

Hari ini atau esok, mungkin pengalaman yang sama akan berulang. Ketika ada orang yang berat hatinya untuk menghampiri masjid (Islam), jangan ada yang senang hati untuk memandang tanpa menghulurkan tangan atau kata-kata membantu mereka. Mereka mungkin tidak biasa, mungkin merasa malu tapi mereka sebenarnya ingin. Buktinya, mereka telah berlari ke arah masjid (Islam) itu.

[+] Read More

Tuesday, April 10, 2007

Apa Lagi Yang Tinggal

Ketika makna sebenar tentang agama telah hilang, maka yang tertinggal hanyalah zahirnya. Ibadat hanyalah menjadi adat. Sembahyang hanyalah gerak-gerak anggota badan. Puasa tinggal rasa haus dan kelaparan. Zikir hanya lafaz dan goyangan. Zuhud cuma pada pakaian dan luaran. Ilmu dijadikan perhiasan. Jihad cuma menjadi kebanggaan. Masjid tersergam indah hanyalah bangunan. Al-Quran hanyalah tinggal sebuah mashaf dan tulisan.

Ketika itu kelihatan penyeru-penyeru kepada agama mula menunjuk-nunjuk. Si zalim menindas atas nama keadilan. Kebathilan mereka jadikan kebenaran. Teriakan suara-suara kaum yang lemah dianggap penentangan. Tuntutan kepada hak mereka tidak dilayan. Ketika suara kepada kebaikan disalah ertikan. Kesetiaan kepada si zalim suatu yang dipersilakan.

Ketika itu hak manusia tidak memberi makna. Kebathilan si zalim suatu yang mulia dan dipuja. Ketika itu telah condong neraca kewarasan. Perkara yang maaruf menjadi mungkar dan munkar menjadi maaruf. Tempat maksiat dikerumuni, tempat ibadah dijauhi.

Ketika itu munculnya pencuri atas nama memelihara hak manusia. Perompak jalanan bernama konsesi. Pelampau batas atas nama pembebasan hak asasi manusia. Ketika itu disuruh dajal membawa hidayah dan islah. Orang tidak tahu agama mula bercakap tentang agama dan mencanduinya.

Nabi pernah bersabda yang bermaksud: "Hancurnya bangsa-bangsa sebelum kamu disebabkan oleh tindakan mereka yang membiarkan orang-orang terhormat melakukan pencurian (rasuah), sedangkan bila orang-orang lemah (rakyat) yang mencuri, hukum potong tangan dijatuhkan kepada mereka. Demi diriku yang berada ditangan-Nya, andaikan Fatimah puteri Muhammad mencuri nescaya akan kupotong tangannya." Riwayat Ahmad, Muslim dan an-Nasa'i.

[+] Read More

Thursday, April 5, 2007

Cerita Dalam Bilik

Aku sebenarnya dah lama tak berchatting. Tak, maksud aku chatting yang lelama macam dulu2. Tapi kali ni aku jumpa member lama yang dah bekerja. Dia berchatting pun kat tempat kerja cuma aku harapkan dia takler mengabaikan kerja dia sebab dia berchatting. Takut kalau boss dia marah.. "eh lu.. wa bayar bukan untuk lu chatting kat sini maa, mau kerja takmau kerja?" tu kalau boss berbangsa tionghoa ler yang marah menurut aku punya imaginasi... tapi member aku ni keje kat jabatan kerajaan. Bossnya jugak orang melayu.

Banyak benda lah yang kitorang borakkan.. dari citer dia kat umah sampai tempat keje pastu balik umah semula. Kesian gak, tak cukup gaji beb. Duduk kat bandar, rumah nak kena bayar sewa, transport lagik, family lagik, nasib baik anak baru sorang, bini pun masih sorang. Aku rasa bini dia tetap sorang lah. Sebab dia sayang bini dia.

Dia puji bini dia kat aku beb. Bila pegi shopping, nak belikan bini dia kasut baru pun bini dia taknak. Nak belikan rantai taknak. Sebagai laki, dia pun kesian kat bini dia takde perhiasan mana. Aku pun cakap kat dia.. "yang pening bila bini kejap2 mintak beli kasut, nak beli rantai. Boleh botak kepala.." Tapi kalau dah kesian tu, belikan ler hadiah utk bini sendiri kan. Jangan bini orang pulak. Aku rasa tak payah yang mahal. Ikut kemampuan ler kan.

Klimak kat citer aku ni sebenarnya pasal dia kat tempat keje. Sebab dia meluahkan perasaan kat aku sebab gaji dia ngam2 jer. Orang dah berkeluarga. Faham2lah kan. Sebagai manusia biasa, ada gak keinginan terhadap perhiasan dunia nih. Nak beli rumah sendiri. Nak naik motor nak beli kereta.. bla bla bla..

Dia bengang ngan boss dia. Pasal waktu kerja, pekerja bawahan wajib kena pakai punchcard. Boss takyah pakai. Datang lambat takper, balik cepat pun takper. Sapa nak marah. Pastu dia citer boss dia kerja goyang kaki jer. Keje dah suruh budak2 bawahan buat. Pastu pekerja nak buat overtime takleh. Tapi boss dia claim bukan sikit. Kadang-kadang sampai sama ngan gaji dia sebulan. Datang kerja hari-hari sampai kadang tak sempat nak temankan bini dia pergi klinik.

Aku pun tanya kalau dia pernah suarakan benda nih. Dia kata nak perit tekak dia bertekak. Sampaikan boss dia pun dah anti kat dia. PC yang dia pakai pun tak di'upgrade'kan. Padahal staff2 yang baik ngan boss dan pakai monitor lcd. Dia still pakai monitor crt. Kalau ada souvenier pun taknak kasik kat dia. Tapi boleh bagi kat orang yang tak keje kat jabatan dia. Lastly dia cakap.. siapalah dia.

Tapi takkan ni kesudahan citer nih. Takkan ler setelah di tekan, dia cuma dapat luahkan "siapalah dia". Menyatakan bahawa dia tak mampu nak meminta haknya bukan melawan tanpa pasal. Ataupun dia takut kehilangan pekerjaannya. Kalau hilang pekerjaan, sapa nak bagi anak bini makan. Sekarang ni beratus ribu tengah menunggu dapat keje. Sebab tu ker boss2 ni semakin berkuasa?... Dalam keadaan tertekan dia terus menekan punat2 keyboard, chatting ngan aku ler...

[+] Read More

Wednesday, April 4, 2007

Pembunuhan Tanpa Kesakitan

Dalam peperangan, berlangsung tusukan demi tusukan. Mentah butir peluru memecah daging mematahkan tulang. Jasad mereka dirobek bagaikan hidangan. Anak menjadi yatim piatu. Isteri menjadi balu. Ketika kesakitan dirasai, memacu mereka bangkit melawan. Kerana akal mereka masih bernyawa.

Tetapi dalam Perang Pemikiran, tiada keringat yang tumpah, tiada tubuh yang mengalirkan darah, tiada lagi peluru atau peledak yang meratah. Tiada lagi yang kehilangan suami atau ayah. Tanpa merasai kesakitan mereka terkorban.

Dalam perang ini bukan nyawa jadi taruhan. Ketika nyawa dan kekuatan persenjataan dipertaruhkan, musuh Islam mengalami kekalahan. Umat Islam yang berjuang sentiasa berada dalam keberuntungan. Samada mereka terus menjulang Islam di atas muka bumi ini atau mereka menggadaikan nyawa mereka untuk mendapatkan bidadari di dalam syurga.

Maka Perang Pemikiran dilancarkan setelah perang salib mengalami sembilan kali kekalahan. Strategi Perang Pemikiran ialah membiarkan tubuh terus hidup dan mampu berjalan. Tapi akhlak telah dihancurkan, pemikiran telah diracuni, pendidikan telah dicemari dan agama telah dipalsukan.

Perang ini mensasarkan titik kelemahan umat Islam. Hinggakan adanya mereka bagaikan tiada. Seperti buih ditengah lautan. Mereka suburkan penyakit wahn. Penyakit menyintai dunia dan takutkan kematian. Orang yang berada dalam keadaan takutkan kematian sebenarnya mereka telah dibunuh tanpa merasa kesakitan.

Samuel Zwemer dalam persidangan Al Quds untuk paderi-paderi pada tahun 1935 mengatakan: "Sebenarnya tugas kalian bukan mengeluarkan orang-orang Islam dari agamanya menjadi pemeluk agama kalian. Akan tetapi menjauhkan mereka dari agamanya (Al Qur'an dan Sunnah). Sehingga mereka menjadi orang-orang yang putus hubungan dengan Tuhannya dan sesamanya (saling bermusuhan), menjadi terpecah-belah dan jauh dari persatuan. Dengan demikian kalian telah menyiapkan generasi-generasi baru yang akan memenangkan kalian dan menindas kaum mereka sendiri sesuai dengan tujuan kalian"

"Jika seseorang ingin membina bangunan yang kukuh, maka dimulakan dengan tapak dan asas yang kukuh. Islam juga begitu, maka binalah aqidah yang kuat. Sebaliknya, jika ingin merobohkan rumah, tentu sukar kalau terus membongkar tapak dan asasnya, maka hancurkan satu persatu, tembok dan pagarnya dindingnya, pintunya, bumbungnya, tiangnya... akhirnya rumah menyembah bumi..."

Allah taala telah berfirman:

يُرِيدُونَ لِيُطْفِئُوا نُورَ اللَّهِ بِأَفْوَاهِهِمْ وَاللَّهُ مُتِمُّ نُورِهِ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ

Mereka sentiasa berusaha hendak memadamkan cahaya Allah (agama Islam) dengan mulut mereka, sedang Allah tetap menyempurnakan cahayaNya, sekalipun orang-orang kafir tidak suka akan Yang demikian. Surah As-Soff ayat 8.

[+] Read More